Aksara Jawa

Diposting pada

Naskah babad tanah jawa telah beberapa kali diterjemahkan lalu di terbitkan oleh pihak yang berbeda-beda. Hal ini mengakibatkan munculnya beberapa versi yang sedikit berbeda namun secara esensi sama. Adapun Babad tanah Jawa ini diterjemahkan dari buku yang berjudul PUNIKA SERAT BABAD TANAH JAWI WIWIT SAKING NABI ADAM DOEMOEGI ING TAOEN 1647 dan di Susun oleh W.L. Olthof di leiden, Belanda, Pada Tahun 1941

Asal Muasal Tanah Jawa

Inilah babad para raja di tanah jawa, Di Awali dari Nabi Adam, ber-putra Sis, Esis berputra Nurcahya, Nurcahya berputra Nurasa. Nurasa berputra Sang Hyang Wening, Sang Hyang Wening berputra Sang Hyang Tunggal. Sang Hyang Tunggal berputra Batara Garu,  Batara Guru berputra Lima bernama:

  1. Batara Sambo
  2. Batara Brama
  3. Batara Maha-Dewa
  4. Batara Wisnu
  5. Dewi Sri
  • Batara Wisnu menjadi Raja di Pulau Jawa Bergelar Prabu Set.
  • Kerajaan Batara Guru Berada di Sura-laya.

“Batara Guru mempunyai “simpanan” putri cantik  di Negara mendang. Niatnya putri tadi mau di angkat ke Surga serta ingin di jadikan permaisurinya.

Tatkala Batara Wisnu sedang berkelana ia tertarik  melihat putri Mendang tadi.  Batara Wisnu tidak menyadarinya bahwa sebenarnya putri tersebut adalah simpanan ayahnya, Lalu di peristri oleh Batara wisnu. Hal itu membuat marah Batara Guru. Sang Hyang Narada lalu diperintahkan untuk menyampaikan  Murkanya, serta mengambil alih kerajaannya. Batara Wisnu Mengetahui hal itu lalu pergi dari negeri nya, bertapa ditengah hutan, di bawah pohon beringin berjajar tujuh batang. Istrinya, putrinya, dari mendang itu pun ditinggalkannya.

Alkisah dari Negeri Giling Wesi Rajanya bergelar Watu-gunung yang bernama Prabu SilaCala. Memmpunyai 2 orang permaisuri yang pertama bernama Dewi Sinta dan yang ke dua Dewi Landep. Berputra 27 orang. Semuanya laki-laki, yang bernama : 1. Wukir 2. Kurantil 3. Tolu 4. Gumbreg 5. Warigalit 6. Wari Agung 7. Julung Wangi 8. Sungsang 9. Galungan 10. Kuningan 11. Langkir 12. Manda Siya, 13.Julung-Pujut, 14. Pahang 15. Kuru Welut 16. Marakeh 17. Tambir 18. Mandangkungan 19. Maktal  20. Puye 21. Menahil 22. Prang Bakat  23. Baal  24. Wugu 25. Wayang 26. Kulawu 27. Dukut. Semua keturunan dari Permaisuri Dewi Sinta.

D alam Tahun Wijaya, terhitung tahun 401 S dengan sengkalan Janma Angrusak Pakarti, atau 413 C, Gunung Wong Dadi Barakan. Bersamaan dengan masa Kaetika. Saat itu Negeri Giling Wesi terjadi huru hara besar. Banyak rakyat kecil yang menderita, makanan sukar didapat, sering terjadi gerhana matahari maupun gerhana bulan, hujan salah musim, gempa tujuh kali dalam sehari. Itu sebagai isyarat Negeri Giling Wesi akan rusak. Prabu silacala (watu gunung) sangat sedih menyaksikan penderitaan rakyat nya.

Suatu hari Prabu SilaCala sedang duduk diperaduan yang terbuat dari gading dan bercengkerama dengan permaisuri Dewi Sinta sambil mengemong anak mereka yang baru disapih. Lama-lama prabu SilaCala membaringkan kepalanya di pangkuan Dewi Sinta minta dicarikan kutunya. Pada saat itu Dewi Sinta kaget  melihat kepala prabu botak di bagian atas. Dewi Sinta bertanya mengapa terjadi demikian. Prabu SilaCala menceritakan sebab musabab botak dibagian kepalanya. Pada waktu kecil dipukul centong oleh ibunya yang bernama Dewi Basundari. Lalu ia ceritakan kelanjutan perjalanan hidupnya hingga menjadi Raja.

Setelah mendengar cerita demikian, Dewi Sinta terkesima lalu ingat ketika pergi anaknya yang bernama Raden Wudhug atau Raden Radite karena di pukul centong kepalanya hingga keluar darah. Letak memukul nya persis pada sisi kepala Prabu SilaCala yang menjadi botak.

Dewi Sinta merenung dalam hati, bahwa tidak salah, Prabu SilaCala adalah anaknya yang dipukul itu, lalu menjadi suaminya. Dewi Sinta sangat menyesal, dan mengeluh kepada dewa alangkah celaka hidupnya. Demi, takut ketahuan anak nya, Dewi Sinta lalu berkata: “Paduka, apakah benar paduka mencintai hamba?”…

Prabu SilaCala mendengar perkataan permaisurinya sangat terkejut hatinya, dan segera bangun dari pangkuan. Lalu Dewi Sinta di rangkul, di gendong, di cumbu rayu, di ciumi pipinya dan prabu berkata: “Duhai nyawa, pemimpin semua di bumi, siapa yang tidak akan jatuh cinta melihat putri mutiara secantik dinda. “duh aduh pujaan ku adinda, kasih ku hanya pada mu, mengapa engkau masih ragu.

“mana sih di antara istri ku yang ku cintai lebih dari adinda? Terlebih hanya adinda yang berputra laki-laki dan tampan paras wajah nya?” Dewi Sinta berkata: “Paduka suami junjungan hamba, kalau paduka benar-benar mencintai hamba, izinkan hamba memohon kepada paduka apabila kurang tata bahasa hamba mohon di maafkan, lagi pula sejak saat ini paduka jangan meminta bermain asmara dengan hamba, karena hamba hendak menjalani tapa brata, memuja kepada dewa minta keselamatan dan kesejahteraan paduka dalam menjalankan pemerintahaan, sampai permohonan hamba di kabulkan oleh dewata”.

Sabda prabu SilaCala,”Duhai adinda, permataku yang tak pernah lepas dari mataku, jantung hatiku, apa yang menjadi kehendak mu aku turuti, tapi jangan lama-lama oleh mu memuja brata. Karena aku tidak tahan melihat manisnya keperempuanmu lebih dari dua kali purnama”.Dewi Sinta menyanggupi sambil memohon doa semoga di terima oleh dewa.

Dewi Sinta lalu di turunkan dari gendongan. Dewi Sinta menciumi anaknya, Raden Radeya sambil berpeluh tangis. Kata sang Dewi, “Paduka, anak mu Raden Radeya pantas di berinama Raden Sindhula”.

Prabu SilaCala menuruti kehendak permaisurinya, kemudian permaisuri pergi ketempat pemujaan. Memohon kepada dewa semoga di ampuni dosa-dosanya karena telah samar dengan putranya sendiri dan memohon agar kasih Prabu SilaCala terhadap dirinya berkurang. Tidak lama permohonannya di terima oleh dewa. Kelihatan cinta Prabu SilaCala padanya sudah berkurang. selain itu Raden Radeya juga sudah terkenal dengan sebutan Raden Sindhula, yang artinya air atau sperma yang salah tempat.

Pada tahun 402 S ditandai Nembah Mesat Wahana Sirna, atau 414 C ditandai Pakartining Janma Warna Muksa. bersamaan dengan masaKartika, Prabu SilaCala menemui Dewi Sinta, mencumbu rayu tidak tahan lagi mengajak bercinta. akan tetapi Dewi Sinta pura-pura  kalau sedang datang bulan. Prabu SilaCala lalu berhenti. Esok harinya, dmikian pula Dewi Sinta beralasan kalau sedang datang bulan.

sejak saat itu walaupun tiada henti-henti prabu SilaCala berkehendak untuk mengajak permaisurinya berjimak dengan kata cumbu rayu sepreti kumbang hendak menghisap sari madu, akan tetapi Dewi Sinta tetap tidak mau. Prabu SilaCala heran melihat tindak tanduk permaisurinya yang sulit diajak bercinta, hingga timbul niatnya untuk menganiayanya. pada saat itu Dewi Sinta kebingungan hendak menolaknya, lalu dia mendapat akal dan berkata, “Wahai paduka suami junjungan hamba yang berkuasa di dunia, mohon kurangi nafsu, redakan pamrih.

siapakah yang memiliki jasad hamba ini kecuali paduka. akan tetapi hamba harus tahu seberapa besar cinta Paduka kepada hamba. kalau paduka benar-benar cinta, sebuah kata mutiara mengatakan, “Bukti cinta sejati adalah ikhlas, letak ke ikhlasan adalah kesediaan memenuhi permohonan perempuan. maka hamba hendak mengajukan permohonan kepada paduka”.

Prabu Silacala menjawab sambil merintih, Duhai adinda, jantung hatiku, katakanlah apa yang menjadi permintaan mu. Jangankan hanya emas permata yang indah-indah, kalau engkau meminta di bongkarnya gunung batuwara, menjembatani laut jawa, pasti aku turuti. Janji aku mendapatkan kesembuhan asmara ku, adinda”.

Dewi Sinta menjawab, “Paduka, sesungguhnya hamba meminta madu tujuh bidadari dari Suralaya agar tambah keluhuran paduka. kalau Paduka berkenan, hamba memohon agar paduka mengawini Dewi Supraba, Dewi Gotama, Dewi Warsiki, Dewi Surendra, Dewi Gagar mayang, Dewi Irim irim, Dewi Tunjung biru”. Prabu Silacala setelah mendengar perkataan Dewi Sinta, lalu menjawab dengan tertawa, “Duhai adinda, elok sekali permintaanmu. Akan tetapi baiklah, akan aku turuti”.

Prabu Silacala lalu keluar, memanggil adiknya Patih Suwelacala dan Brahmana Suktina. Prabu Silacala memerintahkan keinginannya untuk mengawini tujuh bidadari Suralaya. Apa bisa yang menjadi kemudahan untuk mewujudkan hal ini? kata Brahmana Suktina, “Paduka, kehandak yang sedemikian besar itu, harus di jalani dengan Tapa Brata, di songsong dengan darma, di panah dengan cipta hening, di gagas dengan ketajaman budi. Maknanya, jangan sampai putus meminta ampunan kepada dewa.

kalau tepat, maka sungguh yang di inginkan akan di kabulkan, yang di harapkan ada, yang di minta datang”. Kata Prabu Silacala, “Hai Brahmana Suktina, Jalan yang demikian itu sangat sulit, Bagaiman caranya membuka agar jangan terlalu sulit dan mudah di lewati?”

Arya Suwelacala berkata, “Paduka, kalau sulit itu melakukannya dengan kesungguhan niat. bila kuat niatnya, lama lama pasti bisa dijalani”. Prabu Silacala diam lalu pergi masuk ke taman sari melihat bunga bunga sambil mencari akal.

Diceritakan ditaman tadi ada seorang Raksasa kerdil yang menjadi juru taman yang bernama brekuthu. Ia mengatakan kepada Prabu silacala, “Paduka, Dewa itu sungguh murah Asih, pasti memenuhi segala permintaan hambanya. kemarin bunga wiluta yang ada di jambangan, kembangnya rusak dimakan ulat. karena hamba jengkel, hamba memohon kepada dewa walaupun dimakan ulat tapi yang buruk buruk saja. lalu pagi ini hamba melihat bunga bunga yang bagus tidak ada yang di makan ulat”.

Prabu Silacala kemudian melihat jambangan. Sungguh bunga bunga yang bagus utuh semua, tidak ada yang dimakan ulat. Prabu Silacala merenung dalam hati, lalu berkata kepada brekuthu,”Hai, Brekuthu, kalau kamu di kasihi Dewa, maka mohonkan untuk ku tujuh Bidadari dari Suralaya”.

Kata Brekuthu, “Duhai, Paduka sesembahan hamba, kalau demikian kehendak paduka, hamba mohon di marahi, karena hamba merasa belum di terima oleh Dewa. Hamba tidak kuat Prihatin, akan tetapi hamba punya orang tua Raksasa yang bernama Pulasya yang mengabdi di setra  Gandamayit. Sepertinya dia sudah di teria Dewa, karena sudah pernah naik ke Kahyangan Suralaya di utus oleh  SangHyang Kala.

Dia mungkin bisa memohonkan apa yang menjadi kehendak Paduka itu”. Kata Prabu Silacala, “Ditya Pulasya itu apa mau saya panggil? serta apa kamu ini anaknya betul?” Kata Ditya brekuthu, “ Akan saya coba mengundangnya , akan tetapi kata hamba kapada SangHyang kala, Paduka yang meminta”. Prabu, Silacala berkenan. Ditya Brekuthu diperintahkan untuk berngkat. Pesan Brekuthu, ”Paduka, setelah kepergian hamba, mohon Paduka menyembelih seekor lembu di olah mentah dan disajikan ke setiap tempat yang angker, dan mata air yang wingit, serta pohon yang aneh.

ini sebagai persembahan kepada Eyang hamba SangHyang Kala”. Prabu Silacala menyetujuinya. Ditya Brekuthu melesat mengangkasa. Sesampai di Setra Gandamayit, Brekuthu mengatakan kepada SangHyang Kala, tentang kedatangannya sebagai utusan. Kata SangHyang Kala, “Sudah Aku kabulkan, karena aku sudah menerima persembahan di tempat-tempat yang angker semua”. Lalu Ditya Pulasya di perintahkan untuk segera berangkat.

Sesampai di Kerajaan Giling Wesi bertemu dengan Prabu Silacala. Ia di sambut dengan ramah dan di katakan apa yang menjadi kehendak Prabu Silacala. Ditya Pulasya menyanggupi lalu melesat ke angkasa. sesampai di Suralaya, menghadap SangHyang Indra, “Hai, Ditya Pulasya, belum pernah terjadi manusia mengawini Bidadari kecuali dengan kematian yang sempurna. Karena badan halus itu jodohnya badan halus”. Ditya Pulasya lalu mundur merasa malu. demikian juga Ia malu Untuk kembali ke Giling Wesi, maka Ia kembali Setra Gandamayit.

Pada tahun manmata 403 S, ditandai Guna Tanpa Dadi, atau tahun 415 C, Wisaya Nunggal Warna. bersamaan dengan masa Kartika, diceritakan Prabu Silacala memanggil Brekuthu menanyakan mengapa lama sekali perjalanan Ditya Pulasya. Kata Brekuthu, “Paduka, hamba rasa tidak terlalu lama perjalanan ke Suralaya. Hamba pikir saat ini Ditya Pulasya sudah ada di Setra Gandamayit”.

Prabu Silacala memerintahkan untuk mencarinya ke Setra Gandamayit. Brekuthu lalu melesat. sesampai di Setra Gandamayit lalu menghadap kepada SangHyang Kala. Ia mengatakan bahwa kedatangannya di perintahkan untuk mencari berita tentang Ditya Pulasya. Kata SangHyang Kala, kepada Brekuthu, “Hai, Brekuthu, Raja mu punya panah erawanabusurnya bajra, itu sampaikan pada Raja mu agar di persembahkan ke Suralaya.

Kamu yang memberikan kepada SangHyang Indra. mungkin dengan demikian, akan mendapat tali asih dewa kepada raja mu, sebab untuk mendapat cinta kasih sering kali harus di bayar dengan suatu pengorbanan”. Ditya Brekuthu menyembah dan pamit kembali. Sesampai di kerajaan Giling Wesi, Brekuthu melaporkan segalanya dari awal hingga akhir. Prabu Silacala diam karena sedih. perkataan Ditya Brekuthu masih di pikirkannya


Belajar Aksara Jawa

Tulisan Aksara Jawa Lengkap ( Belajar aksara Jawa lengkap ) 16:56 Bahrul Dududth 16 comments Apa itu aksara Jawa? Aksara Jawa yang dalam hal ini adalah Hanacaraka (dikenal juga dengan nama Carakan) adalah aksara turunan aksara Brahmi yang digunakan atau pernah digunakan untuk penulisan naskah-naskah berbahasa Jawa, Makasar, Madura, Melayu, Sunda, Bali, dan Sasak.

Bentuk Hanacaraka yang sekarang dipakai sudah tetap sejak masa Kesultanan Mataram (abad ke-17) tetapi bentuk cetaknya baru muncul pada abad ke-19. Aksara ini adalah modifikasi dari aksara Kawi dan merupakan abugida. Hal ini bisa dilihat dengan struktur masing-masing huruf yang paling tidak mewakili dua buah huruf (aksara) dalam huruf latin. Sebagai contoh aksara Ha yang mewakili dua huruf yakni H dan A, dan merupakan satu suku kata yang utuh bila dibandingkan dengan kata “hari”.

Aksara Na yang mewakili dua huruf, yakni N dan A, dan merupakan satu suku kata yang utuh bila dibandingkan dengan kata “nabi”. Dengan demikian, terdapat penyingkatan cacah huruf dalam suatu penulisan kata apabila dibandingkan dengan penulisan aksara Latin. Penulisan Aksara Jawa Pada bentuknya yang asli, aksara Jawa Hanacaraka ditulis menggantung (di bawah garis), seperti aksara Hindi.

Namun pada pengajaran modern menuliskannya di atas garis. Aksara Hanacaraka memiliki 20 huruf dasar, 20 huruf pasangan yang berfungsi menutup bunyi vokal, 8 huruf “utama” (aksara murda, ada yang tidak berpasangan), 8 pasangan huruf utama, lima aksara swara (huruf vokal depan), lima aksara rekan dan lima pasangannya, beberapa sandhangan sebagai pengatur vokal, beberapa huruf khusus, beberapa tanda baca, dan beberapa tanda pengatur tata penulisan (pada). 1. Huruf Dasar (Aksara Nglegena) Aksara Nglegena adalah aksara inti yang terdiri dari 20 suku kata atau biasa disebut Dentawiyanjana, yaitu: ha, na, ca, ra, ka, da, ta, sa, wa, la, pa, dha, ja, ya, nya, ma, ga, ba, tha, nga.

Aksara-jawa

Huruf Pasangan (Aksara Pasangan) Aksara pasangan dipakai untuk menekan vokal konsonan di depannya. Misal, untuk menuliskan mangan sega (makan nasi) akan diperlukan pasangan untuk “se” agar “n” pada mangan tidak bersuara. Tanpa pasangan “s” tulisan akan terbaca manganasega (makanlah nasi). Berikut daftar Aksara Pasangan:

aksara-jawa

Huruf Utama (Aksara Murda) Aksara Murda yang digunakan untuk menuliskan awal kalimat dan kata yang menunjukkan nama diri, gelar, kota, lembaga, dan nama-nama lain yang kalau dalam Bahasa Indonesia kita gunakan huruf besar. Berikut Aksara Murda serta Pasangan Murda:

aksara-jawa

Sampai disini sebetulnya sudah bisa langsung dicoba dan biasanya dianggap sah-sah saja tanpa tambahan aksara-aksara yang lain (seperti kutulis di bawah). Karena yang berikutnya rada riweuh juga mempelajarinya.

Huruf Vokal Mandiri (Aksara Swara) Aksara swara adalah huruf hidup atau vokal utama: A, I, U, E, O dalam kalimat. Biasanya digunakan pada awal kalimat atau untuk nama dengan awalan vokal yang mengharuskan penggunakan huruf besar.

aksara-jawa

Huruf vokal tidak mandiri (Sandhangan) Berbeda dengan Aksara Swara, Sandangan digunakan untuk vokal yang berada di tengah kata, dibedakan termasuk berdasarkan cara bacanya.
aksara-jawa

Huruf tambahan (Aksara Rekan) Aksara Rekan adalah huruf yang berasal dari serapan bahasa asing, yaitu: kh, f, dz, gh, z.

aksara-jawa

. Tanda Baca (Pratandha) Dalam penulisan kalimat dalam Aksara Jawa dibutuhkan pula pembubuhan tanda baca, yang berbeda-beda dalam penggunaannya.

aksara-jawa

Selain huruf, Aksara Jawa juga punya bilangan (Aksara Wilangan)
aksara-jawa


Demikianlah artikel dari dosenmipa.com mengneai Aksara Jawa : Sandangan, Contoh Tulisan, Murda, Contoh, Kuno, Ibu, Kalimat, Cakra, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.