Cerita Rakyat Jawa Timur

Diposting pada
4.5/5 - (67 votes)

Cerita Rakyat Jaka Tarub dalam Bahasa Jawa

Jaka Tarub yaiku satiyang pemuda gagah ingkang nggadhahi kesaktian. piyambakipun asring medal mlebet wana konjuk berburu ing kawasan redi keramat. ing redi punika enten setunggal telagi. Tanpa sengaja, piyambakipun ningali uga lajeng ningali pitu bidadari saweg adus ing telagi kesebat. Cerita Rakyat Jawa Timur

amargi terpikat, Jaka Tarub mendhet selendang ingkang madya disampirkan gadhah klintu satiyang bidadari. nalika para bidadari rampung adus, piyambake sedaya dandos uga jagi wangsul datheng kahyangan. klintu satiyang bidadari, amargi mboten manggih selendangnya, mboten saged wangsul uga akhiripun dipuntilar kesah dening kawan-kawannya amargi dinten sampun beranjak senja.

Jaka Tarub lajeng muncul uga ndamel-damel nulung. Bidadari ingkang nduwe nami Nawangwulan punika purun ndherek mantuk datheng griya Jaka Tarub amargi dinten sampun senja.

Singkat cerios, kekalihipun lajeng emah-emah. saking raben niki laira satiyang putri ingkang dipunnameni Nawangsih. sadereng emah-emah, Nawangwulan ngelingaken ing Jaka Tarub kajengipun mboten pisan-pisan narosaken wados kebiyasan badanipun mbenjing saksampune dados isteri. wados kesebat yaiku menawi Nawangwulan salajeng bethak ngginakaken namung sebutir uwos lebet panganak sekul nanging ngasilaken sekul ingkang kathah.

Jaka Tarub ingkang pamekenan mboten narosaken nanging lajeng mbikak tutup panganak sekul. akibat tindakan niki, kesaktian Nawangwulan ical. ket punika piyambakipun bethak kados umumnya estri biyasa.

Akibat hal niki, jagen gabah ing lumbung dados gelis telas. nalika jagen gabah tilar sekedhik, Nawangwulan manggih selendangnya, ingkang jebulna disembunyikan semahipun ing lebet lumbung.

Nawangwulan ingkang duka nyumerepi menawi semahipun ingkang sampun mandung benda kesebat mengancam mengker Jaka Tarub. Jaka Tarub mit semahipun konjuk mboten wangsul datheng kahyangan. nanging tekad Nawangwulan sampun bulat. namung kamawon, ing wanci-wanci tertentu piyambakipun rela datheng datheng marcapada konjuk nyesepani bayi Nawangsih.


Naskah Drama Cerita Rakyat Jawa

Naskah Drama Cerita rakyat berjudul “Jaka Tarub”

Tokoh Drama:

  1. Ibu Jaka Tarub/Mbok Randha Tarub
  2. Jaka Tarub
  3. Pak Ranu
  4. Nawang Wulan
  5. 6 bidadari

Narator:

Pada jaman dahulu di sebuah desa di daerah Jawa Tengah. Hidup seorang pemuda bernama Jaka Tarub. Ia tinggal bersama ibunya yang biasa dipanggil Mbok Randha. Ayahnya sudah lama meninggal. Sehari-hari Jaka Tarub dan Mbok Randha bertani padi di sawah.

Pada suatu malam, ditengah tidurnya yang lelap, Jaka Tarub bermimpi mendapat istri seorang bidadari nan cantik jelita dari kayangan.

Begitu terbangun dari tidur…….,

Adegan 1

Jaka Tarub:

Ah! Ternyata aku Cuma mimpi.(sambil tersenyum) Mimpiku indah sekali dan nampak jelas terbayang diingatanku. Duuuh ku jadi tidak bisa tidur lagi!

Aku keluar sajalah.(duduk di beranda rumah menatap ke langit)

Bintang-bintang itu indah sekali!

Narator:

Sesaat Jaka tarub sedang melamun, tiba-tiba terdengar ayam jantan berkokok menandakan hari sudah pagi.Ibu Jaka Tarubpun terbangun dari tidurnya,

Mbok Randha:

Dimana Jaka Tarub ya? Kok sudah tidak ada di kamarnya.

(membuka jendela) oh! Itu dia pagi-pagi sudah duduk melamun di depan rumah. Apa yang sedang dia pikirkan ya? Apa dia memikirkan ingin segera berumah tangga? Teman-teman sebayanyapun rata-rata telah menikah. Kasian anakku. Aku harus membantu Jaka Tarub mencari istri yang baik untuknya.

Narator:

Siang hari ketika Mbok Randha sedang berada di sawah, tiba tiba datang Pak Ranu pemilik sawah sebelah menghampirinya…

Adegan 2

Pak Ranu:

Mbok, mengapa anakmu sampai saat ini belum menikah juga ?

Mbok Randha:

Entahlah! (sambil mengingat kejadian tadi pagi)

(heran) Ada apa kau menanyakan itu Pak Ranu ?

Pak Ranu:

Tidak ada apa-apa Mbok. Aku bermaksud menjodohkan anakmu dengan anakku Laraswati.

Mbok Randha:

(terkejut) haah?

Narator:

Mendengar niat Pak Ranu yang baru saja diutarakan. Ia sangat senang. Laraswati adalah seorang gadis perparas cantik yang tutur katanya lemah lembut. Ia yakin kalau Jaka Tarub mau menjadikan Laraswati sebagai istrinya. Walaupun demikian Mbok Randha tidak ingin mendahului anaknya untuk mengambil keputusan. Biar bagaimanapun ia menyadari kalau Jaka Tarub sudah dewasa dan mempunyai keinginan sendiri.

Mbok Randha:

Aku setuju Pak Ranu. Tapi sebaiknya kita bertanya dulu pada anak kita masing masing.

Pak Ranu:

(mengangguk-angguk)

Iya, baik. Saya pikir apa yang dikatakan Mbok Randha benar. Nanti coba kita tanyakan pada anak kita masing-masing.

Narator:

Hari berganti hari. Mbok Randha belum juga menemukan waktu yang tepat untuk membicarakan rencana perjodohan Jaka Tarub dan Laraswati. Ia takut Jaka Tarub tersinggung. Mungkin juga Jaka Tarub telah memiliki calon istri yang belum dikenalkan padanya. Lama kelamaan Mbok Randha lupa akan niatnya semula.

Jaka Tarub adalah seorang pemuda yang sangat senang berburu. Ia juga seorang pemburu yang handal. Keahliannya itu diperolehnya dari mendiang ayahnya. Pagi itu Jaka Tarub telah siap berburu ke hutan.

Adegan 3

Jaka Tarub:

Bu, aku pergi berburu dulu ya.(sambil merapikan busur, panah, pisau dan pedang telah disiapkannya)

Mbok Randha:

Hati-hati ya, Nak.

Heemmm semoga Jaka Tarub membawa pulang seekor menjangan besar yang bisa dipakai makan untuk beberapa hari ke depan. Aku mau istirahat dulu(masuk ke dalam rumah)

Narator:

Tak lama kemudian di tengah hutan, Jaka tarub berhasil memanah seekor menjangan. Hatinya senang. Namun sayang, begitu Jaka Tarub sedang berjalan pulang membawa hasil buruannya, tiba-tiba datang seekor harimau menyerangnya dan membawa menjangan itu pergi,

Jaka Tarub terduduk lemas….