Perkembangan Ilmu Sosiologi Secara Umum

Diposting pada

Perkembangan Ilmu Sosiologi – Kapan sosiologi lahir? Untuk menjawab pertanyaan, ikuti deskripsi di bawah ini. Ratusan tahun sebelum Masehi, pertanyaan itu sudah ada. Namun, sosiologi lahir sebagai studi tentang masyarakat yang muncul hanya pada abad ke-19 dan dipopulerkan oleh seorang filsuf Perancis bernama Auguste Comte (1798-1857). Dalam bukunya, Course De Philosophy Positive, ia menjelaskan bahwa komunitas harus melalui urutan tertentu untuk mempelajarinya. Urutan ini kemudian mencapai tahap akhir, yaitu tahap ilmiah.

Perkembangan Ilmu Sosiologi


Karena itu, Comte memelopori studi masyarakat, yang selama berabad-abad dianggap mustahil. Untuk jasanya dalam pengenalan istilah sosiologi, Comte disebut sebagai bapak sosiologi. Dia belajar sosiologi secara sistematis, sehingga sosiologi independen dari filsafat dan berdiri sendiri sejak pertengahan abad ke-19. Ide-ide Comte diterima secara luas, seperti yang ditunjukkan oleh penampilan sejumlah ilmuwan di bidang sosiologi. Ini termasuk Pitirim A. Sorokin, Herbert Spencer, Karl Marx, Emile Dürkheim, George Simmel dan Max Weber.

Mereka semua berperan penting dalam berkontribusi pada berbagai pendekatan untuk studi masyarakat yang sangat berharga bagi pengembangan sosiologi. Pendekatannya adalah sebagai berikut.


  • Herbert Spencer

Memperkenalkan pendekatan analogi organik, yang memahami masyarakat sebagai tubuh manusia, sebagai organisasi yang terdiri dari bagian-bagian yang saling bergantung satu sama lain.


  • Karl Marx

Memperkenalkan pendekatan materialisme dialektik yang menganggap konflik antara kelas sosial sebagai esensi perubahan dan evolusi masyarakat.


  • Emile Durkheim

Pengenalan fakta-fakta sosial dalam mengejar fungsi berbagai elemen sosial sebagai peningkatan sambil mempertahankan tatanan sosial.


  • Max Weber

Memperkenalkan pendekatan aksi sosial yang melibatkan pengejaran nilai, kepercayaan, tujuan, dan sikap yang menentukan perilaku masyarakat.

Secara umum, pendekatan sosiolog abad ke-19 lebih bersifat makroekonomi (umum). Bagi mereka, perubahan dalam masyarakat dapat diprediksi dari karakteristik masyarakat itu sendiri. Karakteristik masyarakat mempengaruhi perilaku warganya, bersama dengan perubahan sosial yang akan terjadi.


Pendekatan makro (lebih luas) menerima kritik dari sosiolog abad ke-20. Pada abad ke-20, ada migrasi besar-besaran ke Amerika Utara, terutama di AS dan Kanada. Hal ini menyebabkan pertumbuhan populasi yang sangat cepat, munculnya kota-kota industri dengan gejolak kehidupan kota besar, kejahatan dan tuntutan emansipasi wanita. Akibatnya, perubahan sosial yang signifikan tidak bisa dihindari.

Perubahan sosial ini mendorong para ilmuwan untuk mencari pendekatan sosiologis baru, karena pendekatan makro tidak lagi memenuhi kondisi masyarakat modern. Itulah sebabnya sosiologi modern lahir. Pendekatan sosiologis modern biasanya mikro atau sering disebut sebagai pendekatan empiris. Artinya, perubahan dalam masyarakat bisa dipelajari dari fakta sosial untuk fakta sosial yang muncul. Dari fakta sosial dapat disimpulkan bahwa masyarakat berubah secara keseluruhan. Sejak saat itu, menjadi jelas betapa pentingnya penelitian dalam sosiologi.

  • Memahami sosiologi

Istilah sosiologi datang setelah Auguste Comte dari bahasa Yunani (Latin). Sosiologi berasal dari kata pembonceng, yang berarti teman atau tetangga, dan logo itu berarti sejarah. Sosiologi dalam arti kata berarti cerita tentang teman atau teman (komunitas). Sosiologi, sebagai ilmu, adalah pengetahuan sosial yang terdiri dari hasil pemikiran ilmiah dan dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain. Berikut ini beberapa definisi sosiologi.


  • Roucek dan Warren

Sosiologi adalah studi tentang hubungan manusia dalam kelompok.


  • Pitirim A. Sorokin,

Sosiologi adalah studi tentang: – hubungan dan efek timbal balik antara berbagai jenis fenomena sosial (misalnya, gejala ekonomi, gejala keagamaan, gejala keluarga, dan gejala moral). – Hubungan dan efek timbal balik antara gejala sosial dan gejala non-sosial (geografis, biologis).

Sosiologi adalah studi tentang: – hubungan dan efek timbal balik antara berbagai jenis fenomena sosial (misalnya, gejala ekonomi, gejala keagamaan, gejala keluarga, dan gejala moral). – Hubungan dan efek timbal balik antara gejala sosial dan gejala non-sosial (geografis, biologis).


  • William F. Ogburn dan Mayer F. Nimkoff

Sosiologi adalah penelitian ilmiah tentang interaksi sosial dan hasilnya, yaitu organisasi sosial.


  • J. A. A. Von Dorn dan C. J. Lammers

Sosiologi adalah ilmu tentang struktur dan proses sosial yang stabil.


  • Max Weber

Sosiologi adalah ilmu yang ingin memahami tindakan sosial.


  • Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi

Sosiologi adalah ilmu sosial yang meneliti struktur sosial dan proses sosial termasuk perubahan sosial.


  • Hassan Shadily

Sosiologi adalah studi tentang hidup bersama dalam masyarakat dengan memeriksa ikatan antara orang-orang yang mendominasi kehidupan dengan mencoba memahami sifat dan tujuan hidup bersama, bagaimana ia tumbuh bersama dan perubahannya, penyatuan kehidupan, kepercayaan dan keyakinan.

  • Paul B. Horton

Sosiologi adalah ilmu yang berhubungan dengan kehidupan kelompok dan produk-produk kehidupan kelompok ini.

  • Soerjono Soekanto

Sosiologi adalah ilmu yang berfokus pada aspek umum masyarakat dan berusaha untuk melestarikan pola umum kehidupan masyarakat.

Dapat disimpulkan dari berbagai deskripsi dari para ahli yang disebutkan di atas bahwa sosiologi adalah ilmu yang meneliti hubungan dalam masyarakat dan mencari konsep umum, secara empiris rasional, umum, dan dikontrol secara kritis oleh orang lain yang ingin mengetahuinya. bisa.


  • Karakteristik dan sifat sosiologi

Sosiologi adalah salah satu ilmu sosial yang mempelajari masyarakat. Sosiologi sebagai sains mengisi semua elemen sains. Menurut Harry M. Johnson, yang dikutip oleh Soerjono Soekanto, sosiologi sebagai ilmu memiliki karakteristik sebagai berikut.

  1. Empiris berdasarkan pengamatan dan akal sehat yang hasilnya tidak spekulasi.
  2. Secara teoritis, yang selalu mencoba untuk memesan abstraksi dari hasil pengamatan konkret di lapangan, dan abstraksi adalah kerangka elemen yang diatur secara logis dan bertujuan untuk membangun hubungan sebab akibat, sehingga menjadi sebuah teori.
  3. Kumulatif, disusun dan kemudian diperbaiki berdasarkan teori yang ada, sedang diperluas untuk memperkuat teori-teori lama.
  4. Tidak etis, yaitu pembahasan masalah tidak mempertanyakan baik atau buruknya masalah, tetapi bertujuan menjelaskan masalah secara terperinci.

Sifat sosiologi sebagai ilmu adalah sebagai berikut.

  1. Sosiologi adalah ilmu sosial, karena yang dipelajari adalah gejala sosial.
  2. Sosiologi adalah disiplin normatif, bukan disiplin kategori yang terbatas pada peristiwa terkini dan bukan apa yang terjadi atau seharusnya terjadi.
  3. Sosiologi meliputi ilmu murni dan ilmu terapan.
  4. Sosiologi adalah ilmu abstrak dan bukan ilmu konkret. Artinya, perhatian adalah bentuk dan pola peristiwa dalam masyarakat secara keseluruhan, bukan hanya peristiwa itu sendiri.
  5. Sosiologi bertujuan untuk menciptakan makna dan pola umum dan untuk mencari prinsip-prinsip umum dan hukum interaksi manusia, sifat, sifat, bentuk, isi, dan struktur masyarakat manusia.
  6. Sosiologi adalah ilmu empiris dan rasional. Itu mengacu pada metode yang digunakan.
  7. Sosiologi adalah ilmu umum, yang berarti bahwa sosiologi memiliki gejala umum yang terjadi dalam interaksi antar manusia.
  8. Objek Sosiologi

Sosiologi sebagai ilmu memiliki beberapa objek.

  1. Benda material

Objek material sosiologi adalah kehidupan sosial, gejala dan proses hubungan antara orang-orang yang mempengaruhi persatuan manusia itu sendiri.

  1. Benda formal

Objek formal sosiologi lebih ditekankan dalam diri manusia sebagai makhluk sosial atau sebagai masyarakat. Dengan demikian, objek formal sosiologi adalah hubungan manusia antara manusia dan proses-proses yang muncul dari hubungan manusia dalam masyarakat.


  • Metode dalam sosiologi

Metode ini berasal dari bahasa Yunani dan berarti satu atau lain cara. Dalam perkembangannya, metode ini berarti cara bekerja untuk memahami objek yang menjadi tujuan sains. Fitur utama dari suatu metode setidaknya:

  1. Ada masalah yang harus diselidiki atau diselidiki.
  2. Ada hipotesis, kesimpulan sementara yang harus dibuktikan terlebih dahulu.
  3. Ada saran untuk bekerja atau memecahkan masalah dan hipotesis yang ada. Sosiologi sebagai metode menggunakan metode ilmiah untuk mempelajari gejala alami, terutama gejala sosial. Menurut Paul B. Horton dalam Sosiologi, untuk menyelidiki fenomena alam, terutama masyarakat, menggunakan teknik penelitian. Teknik penelitian dapat digambarkan sebagai berikut.
  4. Studi cross-sectional dan longitudinal Studi cross-sectional adalah pengamatan skala besar dalam periode waktu tertentu. Studi longitudinal adalah studi permanen yang menggambarkan tren atau serangkaian pengamatan sebelum dan sesudah.
  5. Eksperimen Laboratorium dan Eksperimen Lapangan Dalam penelitian laboratorium, subjek dari orang-orang yang dikumpulkan di satu tempat atau “lab” berpengalaman sesuai dengan keinginan peneliti, dan kesimpulan ditarik dan kesimpulan ditarik. Eksperimen lapangan adalah pengamatan di luar laboratorium di mana penelitian umumnya memberikan objek pengalaman baru dan kemudian mengamati hasilnya.
  6. Penelitian Observasional Penelitian observasional hampir sama dengan eksperimen, tetapi dalam ilmu observasional, peneliti tidak memiliki pengaruh terhadap terjadinya suatu peristiwa. Menurut Soerjono Soekanto, sosiologi menggunakan dua jenis metode untuk melakukan penelitian, termasuk metode berikut.

Metode kualitatif

yaitu, metode yang menggunakan metode kerja dengan menggambarkan hasil penelitian berdasarkan penelitian dan makna dari data yang diperoleh. Metode ini digunakan ketika data penelitian tidak dapat diukur dengan angka atau pengukuran tepat lainnya.

  • Metode historis

Metode historis adalah metode pengamatan yang menganalisis peristiwa di masa lalu untuk merumuskan prinsip-prinsip umum.

  • metode perbandingan

Metode perbandingan adalah metode pengamatan di mana masyarakat dan wilayah yang berbeda dibandingkan untuk memperoleh perbedaan dan kesamaan sebagai indikasi perilaku masyarakat Indonesia di masa lalu dan masa depan.

  • Metode Studi Kasus

Metode studi kasus adalah metode mengamati situasi, kelompok, komunitas lokal, lembaga dan individu. Alat yang digunakan dalam studi kasus adalah:

1) wawancara (wawancara),

2) daftar pertanyaan (kuesioner),

3) Teknik observasi partisipatif di mana pengamat berpartisipasi dalam kehidupan sehari-hari komunitas yang diamati.

  • Metode kuantitatif

Ini adalah metode dimana para peneliti memprioritaskan bahan informasi sehingga gejala yang sedang dipelajari dapat diukur terhadap skala, indeks, tabel, dan formula tertentu yang biasanya menggunakan tes statistik. Salah satu kemungkinan bagi para peneliti metode kuantitatif adalah survei (survey).

demikianlah artikel dari dosenmipa.com mengenai Perkembangan Ilmu Sosiologi Secara Umum, semoga artikel ini bermafaat bagi anda semuanya.

baca juga :