Mad Shilah Qashirah

Diposting pada

Mad Shilah Qashirah

Pengertian Mad Shilah Qashirah

Mad shilah dibagi dua macam, yaitu sebagai berikut:

a. Mad Shilah Qashirah Mad Shilah Qasirah adalah pemanjangan suara karena adanya ha’ dhomir berharakat yang didahului oleh huruf berharakat pula, bertemu selain hamzah dan disyaratkan tidak disambungkan dengan huruf berikutnya. Dari definisi diatas, bahwa mad shilah qashiroh memiliki tiga syarat:

Baca Juga : Mad Arid Lissukun

Pertama: Sebelum ha’ dhomir harus ada huruf yang berharakat. jika tidak maka tidak dihukumi sebagai mad shilah qashiroh, seperti: فيْهِ ، منْهُ Kedua: Ha’ dhomir tidak disambungkan dengan kalimat berikutnya. Jika tidak demikian maka tidak dihukumi sebagai mad Shilah qashiroh, seperti:  أَنَّهُ الْحَقُّ Ketiga: Ha’ dhomir tidak bertemu dengan huruf hamzah.

Jika tidak demikian maka ia tidak dihukumi mad shilah qashiroh tapi ia dihukumi sebagai mad shilah thowilah, seperti:  ¨br& ÿ¼ã&s!$tB ¼çnt$s#÷{r& Mad shilah qashiroh dibaca panjang dua harakat dan biasanya harokatnya ditulis dengan dhommah terbalik atau kasrah berdiri. Contoh: إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا

b.Mad Shilah Thawilah Mad Shilah Thawilah adalah pemanjangan suara karena adanya ha’ dhomir berharakat bertemu dengan hamzah dalam kalimat terpisah. Dibaca panjang 5 harakat baik ha’ dhomir itu berharokat dhommah maupun kasrah.

Baca Juga ; Mad Lazim Mutsaqqal Harfi

Contoh: أَنَّ مَالَهُ أَخْلَدَهُ Keterangan: – Ha’ dhamir tidak dibaca panjang 2 harakat apabila salah satu huruf sesudah atau sebelumnya mati. Kecuali ayat 69 didalam surah Al-Furqan, yaitu: وَيَخْلُدْ فِيهِ مُهَاناً maka ha’ dibaca panjang 2 harakat walaupun sebelumnya didahului huruf mati. Mad ini disebut Mad Al-Mubalaghah. – Selain ha’ dhamir tidak dibaca panjang. Contoh: لَمْ يَنْتَهِ لَنَسْفعا

Ha’ dhamir disini merupakan dhamir untuk mudzakkar ghaib atau (هُوَ) dalam kedudukan majrur atau manshub. Cara baca Ha’ dhamir ada dua macam:

  1. Dhammah

Ha’ dhamir dibaca dhammah apabila:

– Huruf sebelumnya berharakat dhammah. Contoh:

رَبُّهُ – يَأْخُذُهُ

– Huruf sebelumnya berharakat fathah. Contoh:

رَسُوْلَهُ – عَيْنَهُ

– Huruf sebelumnya sukun selain ya’. Contoh:

مِنْهُ – وَاسْتَغْفِرْهُ

  1. Kasrah

Ha’ dhamir dibaca kasrah apabila:

Baca Juga : Mad Lazim Mutsaqqal Kilmi 

– Huruf sebelumnya berharakat kasrah. Contoh:

بِيَدِهِ – رُسُلِهِ

– Huruf sebelumnya ya’ sukun baik ya’ maddiyah atau ya’ layyinah. Contoh:

فِيْهِ – عَلَيْهِ

Kemudian apabila Ha’ dhammir tersebut berada setelah huruf yang berharakat dan huruf setelahnya juga berharakat, maka harus dibaca shilah atau mad. Ha’ dhamir yang dibaca shilah di Al-Qur’an cetakan Madinah biasanya ada wawu kecil atau ya’ kecil setelah ha’ dhamir. Adapun di Al-Qur’an cetakan Indonesia digunakan dhammah terbalik atau kasrah tegak. Apabila kita menemukan tanda tersebut, berarti pada Ha’ dhamir tersebut terdapat hukum mad shilah.

Baca Juga : ;Mad Wajib Muttasil

Dari pemaparan di atas, maka disimpulkan:

  • Ha’ dhamir yang huruf sebelumnya sukun tidak dibaca mad, contoh:

مِنْهُ – عَلَيْهِ

  • Ha’ dhamir yang huruf setelahnya sukun tidak dibaca mad, contoh:

لَهُ الْمُلْكُ – بِيَدِهِ الْمُلْكُ

  • Ha’ dhamir yang dibaca mad adalah yang huruf sebelum dan sesudahnya berharakat, contoh:

وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا – لَهُ أَخٌ

  • Ha’ yang bukan dhamir dibaca pendek seperti:

لَـمْ يَنْتَهِ –  ما نَفْقَهُ

Mad Shilah Qashirah

Mad shilah shugra atau mad shilah qashirah adalah ha’ dhamir yang berada diatara dua huruf berharakat dan sesudahnya tidak ada hamzah. Mad shilah shugra termasuk kelompok mad ashli karena tidak ada sukun atau hamzah setelah mad. Ukuran panjangnya 2 harakat. Contoh:

إِنَّهُ كَانَ – لَهُ مَا

———-

Pengecualian Mad Shilah

Ha’ dhamir pada surat az-Zumar 7 dibaca pendek walaupun memenuhi syarat sebagai mad shilah yaitu pada ayat

يَرْضَهُ لَكُمْ

Menurut riwayat Hafsh dari Ashim Ha’ dibaca panjang karena tauqifi walaupun sebelumnya huruf sukun, yaitu pada surat al-Furqan 69.

فِيْهِ مُهَاناً

Baca Juga ; Alif Layyinah

———

Perlu diingat juga bahwa mad shilah itu hanya berlaku ketika washal saja. Adapun ketika waqaf dan kata yang diwaqafkan terdapat Ha’ dhammir, maka Ha’nya disukunkan. Contoh:

فَأَمَّا مَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ

Contoh Mad Shilah Qashirah di Al-Qur’an

Di bawah ada beberapa contoh mad shilah shugra yang diambil dari Al-Qur’an yang dilengkapi dengan keterangan surat dan ayat.

Al-Baqarah: 22

فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ

Al-Baqarah: 255

لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ

Adz-Dzariyat: 26

فَرَاغَ إِلَى أَهْلِهِ فَجَاءَ بِعِجْلٍ سَمِينٍ

Al-Hasyr: 9

وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Al-Insyiqaq: 15

بَلَى إِنَّ رَبَّهُ كَانَ بِهِ بَصِيرًا

Al-Fajr: 15

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ

Al-Balad: 8

أَلَمْ نَجْعَلْ لَهُ عَيْنَيْنِ

Al-‘Adiyat: 6

إِنَّ الْإِنْسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ

Al-Lail: 7

فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْيُسْرَى

Al-Qariah: 9

فَأُمُّهُ هَاوِيَةٌ

Sumber : https://www.indojayareadymix.com/harga-readymix/

Sumber : https://www.indojayareadymix.com/