Al Khaafidh Artinya

Diposting pada

Al Khaafidh Artinya

Pengertian Al Khaafidh

Nama Allah, Al Khaafidh ( الخافض ) dibaca Al Khofidh termasuk Al-Asma`ul Husna, firman Allah :

  • (Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain), (Al-Waaqi’ah [56]: 3) 

Baca Juga : Al Baasith Artinya

Makna Kata Al Khaafidh

Nama Allah, Al Khaafidh Yang menurunkan derajat yang Allah kehendaki.

Al Khaafidh secara bahasa berasal dari kata “khafadha” yang berarti merendahkan. Allah Al Khaafidh, artinya Allah merendahkan derajat siapa saja yang Dia kehendaki menurut hikmat kebijaksanaan-Nya. Allah merendahkan derajat orang musyrik dan orang kafir di akhirat dengan memasukkannya ke neraka sebagai balasan atas kekafirannya.

Baca Juga : Al Wahhab Artinya

Allah juga merendahkan orang yang dalam kehidupannya di dunia memiliki kedudukan yang tinggi namun karena amal perbuatannya sering dan banyak melanggar ajaran Islam. Allah akan merendahkan di akhirat dengan menggolongkannya ke dalam golongan orang-orang yang merugi.

Suatu hari Rasulullah ditanya tentang arti firman Allah, ”Setiap saat Dia (Allah) dalam kesibukan” [Q.S. Ar-Rahman: 29], beliau menjawab, ”Termasuk kesibukan-Nya adalah mengampuni dosa, menghilangkan keresahan, meninggikan kelompok-kelompok manusia, dan merendahkan yang lain”. [H.R. Ibnu Majah]

Baca Juga : Al Alim Artinya

Dari hadits di atas, kita bisa menangkap makna bahwa Allah swt tidak pernah berhenti beraktifitas. Dia senantiasa sibuk, selain menjaga rotasi alam, juga mengatur kehidupan makhluk istimewa-Nya yang bernama manusia.

Dia memberi ampunan pada siapa saja yang bertaubat kepada-Nya, menghilangkan kegelisahan orang-orang yang stres, meninggikan orang yang berprestasi, dan merendahkan manusia dengan berbagai sanksi sosial, moral, dan hukum.

Al-Qur’anul Karim telah menjelaskan kepada manusia tentang hukum-hukum yang berkaitan dengan kejatuhan, kebangkitan, dan ketinggian.

Baca Juga : Al Qahhar Artinya

Berikut ini adalah salah satu ayat yang menjelaskan tentang hukum tersebut:

”Sungguh telah Kami ciptakan manusia dalam kesempurnaan ciptaan, kemudian Kami kembalikan ia ke tempat yang serendah-rendahnya”. [Q.S. At-Tiin: 5]

Al-Qur’an sangat cermat memilih kata, dipilihnya kata ”Kami” untuk menggambarkan keterlibatan manusia dalam ketinggian dan kerendahan derajatnya. Jika manusia mengoptimalkan fungsi ruh Ilahi –yang dalam al-Qur’an digunakan istilah ”Min Ruuhiy”— untuk mengangkat derajatnya ke tingkat ”ahsanu taqwiim, maka tinggilah derajat kemanusiaannya.

Baca Juga : Al Fattah Artinya

Sebaliknya, jika manusia melepaskan diri dari daya tarik ruhnya dan mengikuti daya tarik bumi (gravitasi) sebagaimana makhluk binatang yang hidupnya hanya diperuntukkan bagi pemenuhan makan, minum, dan hubungan seksual semata, maka ia akan meluncur jatuh ke tingkat yang serendah-rendahnya.

Al-Qurthubi dalam al-Asmaul Husna mengingatkan, ”Ketahuilah bahwa yang direndahkan Allah adalah manusia yang terhindar dari taufiq dan pertolongan-Nya, yang diperintah oleh nafsunya, yang tidak memperoleh kebajikan dari Tuhannya. Apabila berusaha kembali kepada-Nya, ia tidak mendapatkan bisikan hati tentang kekuasaan-Nya.

Baca Juga : Al Ghaffar Artinya

Apabila berusaha mendengar bisikan-bisikan hatinya, ia tidak meraih percaya diri atau kelezatan dalam bermunajat dengan-Nya”.

Untuk menjaga keseimbangan dan harmoni kehidupan manusia di muka bumi, Allah swt menerapkan hukum ”reward and punishment”.

Hadiah diberikan kepada mereka yang berprestasi, sedang hukuman diberikan kepada mereka yang melanggar aturan. Bisa jadi reward and punishment itu tidak diberikan semasa hidup di dunia ini, tapi yang pasti di akhirat nanti semua orang akan mendapat hadiah dan sanksi.

Baca Juga : Ar Razzaq Artinya

Orang-orang yang beriman dan beramal shalih akan diangkat derajatnya dengan mendapat kedudukan yang tinggi (surga), sedangkan mereka yang kafir, musyrik, dan munafiq akan diberi sanksi dengan hukuman neraka jahim. Allah menghinakan siapa saja yang layak mendapatkan kehinaan akibat perbuatannya.