Isim Ma’rifah

Diposting pada

Isim Ma’rifat

Pengertian Isim Ma’rifah

Isim ma’rifah adalah setiap isim yang menunjukkan kepada sesuatu yang sudah tertentu.

Contoh:

 مُحَمَّدٌ – اَلْإِنْسَانُ – هذَا الْأَسَدُ – زَهْرَةُ الْبَنَفْسَجِ

Muhammad – Manusia itu – Ini Singa – Bunga violet

Jenis isim ma’rifah ada 7, yaitu:

  1. Dhamir,
  2. ‘Alam,
  3. Isim isyarah,
  4. Isim maushul,
  5. Mu’arraf bi ( ال ),
  6. Mudhaf kepada ma’rifah,
  7. Munada maqshud ta’yinuhu.

Berikut ini penjelasan ringkas bagi setiap jenis isim-isim ma’rifah ini:

Baca Juga : Isim Nakirah

  1. Dhamir: adalah isim ma’rifah mabni yang menunjukkan kepada mutakallim (orang pertama), mukhathab (orang ke dua) atau ghaib (orang ke tiga).

Contoh: أَنَا – نَحْنُ – أَنْتَ – هُوَ – dst…

Telah lewat penjelasan tentang dhamir secara rinci pada pembahasan isim mabni di juz pertama kitab ini.

  1. ‘Alam: adalah isim yang dibuat untuk seseorang atau sesuatu atau apa pun yang memastikan sosoknya.

Contoh:

 مُحَمَّدٌ – عَائِشَةُ – المَغْرِبُ – لُبْنَان – مَكَّة – دِمَشْق – النِّيل – الدَّانُوب

Muhammad – Aisyah – Maghrib – Libanon – Mekkah – Damaskus – Sungai Nil – Sungai Donao

‘Alam ada 3 jenis:

a. Kunyah: yaitu semua susunan yang dimulai dengan ( أب ), ( أُمّ ) atau ( اِبْن ).

Contoh:

أَبُو بَكْرٍ –  كُلْثُومِ أُمُّ – اِبْنُ سِينَا

b. Laqab: yaitu semua yang mengandung sifat bagi sesuatu yang dinamainya.

Contoh:

 اَلْمَأْمُون – اَلْمُتَنَبِّيّ – اَلْجَاحِظ

c. Nama: yaitu semua nama selain kunyah dan laqab. Nama bisa berupa:

– Mufrad (dari satu kata), contoh: عَلِيّ – مَرْيَم – تُونِس

– Tersusun dengan susunan idhafah (yaitu mudhaf dan mudhaf ilaih). Contoh:

الْوَهَّابِ عَبْدُ – الْغَفَّارِ عَبْد – كُفْرُ الزَّيَّاتِ

– Atau tersusun dengan susunan mazji (campuran), contoh:

 سَعِيدبُورُ – نِيُويُوْرَكُ

Catatan:

a. ‘Alam terbagi menjadi murtajil dan manqul.

– Murtajil adalah isim yang tidak pernah digunakan untuk selain nama.

Contoh:

سُعَاد – يُوسُف – زَينَب – دِمَشْق – بَغْدَاد – مُعَاوِيَة

– Adapun manqul, adalah isim yang pernah digunakan untuk selain nama. Isim ini dinukil dari:

Sifat. Contoh:

حَسَن – مَحْمُود – كَرِيم – شَرِيف – أَنْوَر – أَسْعَد – شَادِيَة – المَنْصُورَة – القَاهِرَة

Bagus – Terpuji – Mulia – Paling bersinar – Paling bahagia – Bernyanyi – Yang ditolong – Yang memaksa

Atau dari mashdar. Contoh:

تَوفِيق – إِخْلَاص – إِكْرَام – اعْتِدَال – نَجَاة – وَفَاء – دَلَال – هُدَى – نَجْوَى

Atau dari isim jenis. Contoh:

أَسَد – أُسَامَة – وَرْدَة – زُمُرُّدَة – فَيرُوز

Singa – Singa – Mawar – Zamrud – Permata

Atau dari fi’il. Contoh:

أَحْمَد – يَزِيد –  عِزِ الدِّين (عِزْ adalah fi’il amr)

b. Apabila kata ( ابن ) terletak diantara dua nama (‘alam), maka huruf alifnya dihapus.

Contoh:

  عُمَرُ بْنُ الْخَطَّاب– جَمَالُ الدِّين بْنُ مَالِكٍ

Apabila tidak memperantarai dua nama, maka ditulis secara sempurna.

Contoh:

قَرَأْتُ أَلْفِيَّةَ ابْنِ مَالِكٍ

Aku telah membaca Alfiyyah Ibnu Malik.

Baca Juga : Isim Muannats

  1. Isim isyarah: Isim ma’rifah yang menunjukkan kepada sesuatu yang tertentu dengan isyarat kepada isim tersebut.

Contoh:

هذَا, هذِهِ, هؤُلاء, ذلِكَ, تِلْكَ, أُولَئِكَ, هُنَاكَ, هُنَالِكَ dst…

(Telah lewat penjelasan isim isyarah pada pembahasan isim mabni di juz pertama kitab ini)

  1. Isim maushul: Isim ma’rifah yang menunjukkan kepada sesuatu yang tertentu dengan perantara kalimat setelahnya yang dinamakan shilah maushul.

Contoh:

الذي, التي, اللذين, ما, من dst…

(Telah lewat penjelasan isim maushul pada pembahasan isim mabni di juz pertama kitab ini)

  1. Mu’arraf dengan ( ال ): Semua isim nakirah yang dimasuki ( ال ) kemudian menjadi ma’rifah.

Contoh:

الرَّجُل – الحَدِيقَة – السّيْف – القَلَم

a. Apabila ( ال ) masuk ke isim yang bertanwin, maka tanwin tersebut dihilangkan.

Contoh:

جَاءَ رَجُلٌ – جَاءَ الرَّجُلُ

أَخَذْتُ كِتَابًا – أَخَذْتُ الْكِتَابَ

سِرْتُ فِي حَدِيقَةٍ – سِرْتُ فِي الْحَدِيقَةِ

b. Huruf-huruf dalam bahasa arab –menurut pengucapan lam pada ( ال ) ketika memasuki huruf tersebut- terbagi menjadi dua bagian:

– Huruf qamariyyah: adalah huruf yang nampak pengucapan huruf lamnya. Jumlahnya ada 14 huruf, yaitu:

أ – ب – ج – ح – خ – ع – غ – ف – ق – ك – م – ه – و – ي

Ketika ( ال ) memasuki semua isim yang didahului oleh huruf qamariyyah, maka huruf lam tetap dibaca sukun dan huruf pertama isim diucapkan sebagaimana aslinya.

Contoh:

اَلْأَرْضُ – اَلْبِئْرُ – اَلْجَمَلُ – اَلْحَاجِبُ – اَلْخَطِيعَة – اَلْعَصَا – اَلْغُرْفَة – اَلْفَتَى – اَلْقَصْرُ – اَلْكُرَّاسَة – اَلْمَدِينَة – اَلْهِجْرَة – اَلْوَلَد – اَلْيَسَار

Bumi – Sumur – Unta – Alis – Kesalahan – Tongkat – Kamar – Pemuda – Pendek – Buku tulis – Madinah – Hijrah – Anak laki-laki – Kiri

– Huruf syamsiyyah: adalah huruf yang tidak nampak pengucapan huruf lamnya. Jumlahnya ada 14 huruf, yaitu:

ت – ث – د – ذ – ر – ز – س – ش – ص – ض – ط – ظ – ل – ن

Ketika ( ال ) memasuki semua isim yang didahului oleh huruf syamsiyyah, maka huruf lam tidah dibaca sama sekali, dan huruf pertama isim ditasydid.

Contoh:

أَلتِّلْمِيذُ – اَاثَّلْجُ – اَلدَّوحَة – اَلذِئبُ – اَلزُّجَاجَة – اَلسَّهْمُ – اَلشَّمْسُ – اَلصَّحْرَاء – اَلضَّبَاب – اَلطَّاحُونة – اَلظِّلُّ – اَللِّسَان – اَلنَّافِذَة

Pelajar – Salju – Pohon yang tinggi – Srigala – Kaca – Bagian – Matahari – Padang pasir – Kabut – Alat penggiling – Naungan – Lisan – Jendela

Baca Juga ; Isim Fa’il

Catatan:

Masih berhungan dengan pembahasan huruf qamariyyah dan huruf syamsiyyah, layak untuk ditunjukkan pula tentang tahun qamariyyah dan tahun syamsiyyah.

Setahun qamariyyah adalah sempurnanya 12 perputaran bulan mengelilingi bumi. Itu adalah pondasi penanggalan hijriyah.

Adapun setahun syamsiyyah adalah waktu tempuh matahari selama 12 bulan. Itu adalah pondasi penanggalan milad.

Bulan-bulan hijriyah (bulan-bulan qamariyyah) adalah:

اَلْمُحَرَّم – صَفَر – رَبِيعُ الأَوَّل – رَبِيعُ الآخِرِ – جُمَادَى الأولَى – جُمَادَى الآخِرَة – رَجَب – شَعْبَان – رَمَضَان – شَوَّال – ذُو الْقَعْدَة – ذُو الْحِجَّة

Bulan-bulan milad (bulan-bulan syamsiyyah) adalah:

يَنَايِر (كانون الثاني) – فِبْرَايِر (شباط) – مَارِس (آذار) – (نيسان)أَبْرِيل – مَايُو (أيار) – يُونِيُو (حزيران) – يُولِيُو (تموز) – أغُسْطُس (آب) – سِبْتَمْبِر (أيلول) – أُكْتُبَر (تشرين الأول) – نُوفِمْبَر (تشرين الثاني) – دِسِمْبَر (كانون الأول)

  1. Mudhaf kepada isim ma’rifah: Isim nakirah mencapai ma’rifah dengan mengidhafahkannya kepada isim ma’rifah.

Contoh:

كِتَابُ التَّارِيخِ

(كِتَابُ : Isim nakirah mencapai ma’rifah dengan diidhafahkan kepada التَّارِيخِ)

  1. Munada maqshud: Isim nakirah yang mencapai ma’rifah dengan kepastian maksud dalam panggilan.

(Telah lewat penjelasan munada maqshud pad juz pertama kitab ini)


Definisi Isim Ma’rifat (معرفة )

–> اسمٌ يَدُلُّ عَلَى شَيْءٍ مُعَيَّنٍ

–> Isim yang menunjukkan sesuatu yang sudah sudah tertentu.

–> Isim Ma’rifat memiliki tingkatan tingkatan diantaranya yaitu:

1. ‘Alam (علم) atau nama yang mencakup :

– (اسمٌ كريمٌ) Nama lengkap, Misalnya:  عَلِيٌ (‘Aliyun), سَعِيدٌ (Sa’idun),  –> Tanwin disini bukan tanwin nakiroh. Dia sudah ma’rifat karena dia adalah ‘alam (nama) | عُمَرُ (‘Umar) –> Tidak di tanwin karena  dia termasuk ismulladdzi laa yanshorif (اسم الذي لا ينصرف) isim isim yang tidak boleh di tanwin

– (كُنْيَةٌ) Kunyah, Misalnya: أمُّ معَاذ (Ummu Muaa’dz)

– (لَقَبٌ) Gelar, Misalnya  الفَروق (Al Faruuq)

2. ‘Dhomir (الضمير) atau Kata ganti. Seperti هو (dia – laki laki) | هي (dia – perempuan) ini sudah termasuk ‘tertentu’

3. Isim Isyaaroh (اسم الإشارة) atau kata tunjuk. Misal: هَذَا (ini) | ذلك (itu)

4. Isim Maushuul (الإسم الموصول) atau kata hubung. Misal: الذي (yang)

5. Ma’rifat dengan Alif-lam (المعرَّف بـــ – ال ) Atau isim isim yang menjadi ma’rifat dengan sebab alif-lam.
Misal:

–   أَذْهَبُ إلَى المَعْهَد

–  Aku pergi ke ma’had

–  Ma’had disini ma’rifat karena sudah tertentu. Sudah jelas ma’had yang mana walaupun tidak disebut Mahad apa.

6. Mudhof kepada salah satu isim ma’rifat yang telah disebutkan di atas (المضاف لواحد من المذكورات) .

Misal:   دَفْتَرُكَ —> dari isim nakiroh  دَفْتَرٌ dan isim ma’rifat berupa dhomir كَ Jadilah dia ma’rifat karena bersandar kepada salam satu isim ma’rifat yang telah disebutkan diatas. Misalnya lagi دَفْتَرُعلي dan دَفْتَرُهذا

Baca Juga : Isim Maf’ul

7. Munaada al-Maqsuud (المنادى المقصود) atau Panggilan Yang Sudah tertentu.

–> Misal: يَا أستاذُ! (Yaa Ustadz!) Maksudnya sudah tertentu adalah, orang yang dimaqsud itu sudah ada.

Inilah isim isim ma’rifat yang tertentu. Isim isim ini memiliki tingkat ke-ma’rifat-an. Berdasarkan urutannya, isim paling ma’rifat adalah dhomir dan selanjutnya. Namun ada ulama nahwu yang berpendapat bahwa Isim yang paling ma’rifat adalah Allah karena seluruh makhluq pada fitrahnya mengenali siapa penciptanya. [1]

Sumber : Harga Ready Mix