Resensi Novel 5 Cm

Diposting pada

Hal pertama yang dilakukan seseorang sebelum membeli sebuah novel adalah melihat sinopsis, resensi atau ringkasan dari keseluruhan cerita. Salah satu contohnya adalah membaca resensi novel 5 Cm.

Resensi Novel 5 Cm


Identitas Buku

Baca Juga : Resensi Novel Perahu Kertas

Kategori Keterangan
Judul 5 Cm
Penulis Donny Dhirgantoro
Penerbit buku PT Grasindo
Tahun terbit 2007
Tebal buku 381 halaman
ISBN 9797591514
Harga buku Rp 60.000,00

Resensi Novel 5 Cm

Baca Juga : Resensi Novel Serena

Novel menceritakan perjalanan 5 sahabat bernama Zafran, Ian, Arial, Genta dan Riani. Mereka adalah anak yang baik, pecinta musik, film, chatting, suka ngobrol, menyela dan khilaf.

Persahabat kelima anak muda tersebut sangat kuat. Ditambah lagi dengan adanya kisah percintaan yang turut mewarnai cerita.

Mereka menyukai semua jenis film dari Indonesia hingga Hollywood. Namun, tidak untuk film India karena mereka memegang prinsip bahwa setiap permasalahan di dunia ini selalu ada jalan keluarnya. Akan tetapi bukan dengan cara joget-joget seperti yang terdapat di film India.

Selain itu, mereka juga tidak suka dengan film silat karena di antara mereka tidak ada yang menguasai ilmu bela diri. Mereka hanya percaya pembelaan diri paling ampuh adalah ngeles dan berkata “Maaf sedang khilaf.”

Kelima orang tersebut telah bersahabat selama tujuh tahun. Masing-masing memiliki karakter yang berbeda-beda. Arial, sosok paling ganteng, berotot, badannya besar dan paling tenang di antara sahabatnya yang lain. Kemanapun ia pergi pasti memakai sepatu basket.

Riani, satu-satunya wanita dalam persahabatan ini. Wanita ini selain cerdas, parasnya cantik, berkacamata dan merupakan N-ACH sejati. Ia menjadi aktivis di kampusnya dan berwawasan luas.

Zafran, orang yang senang membuat syair dan puisi-puisi cinta. Namun, ia selalu bimbang dan bersifat frontal. Ia akan mengatakan apa pun yang ingin dikatakan.

Ia sedikit saklek tetapi kocak saat bertemu Riani. Selera humornya juga bagus. Badannya kurus dan rambutnya gondrong di bagian depan dan samping.

Ian, postur badannya gendut dan merupakan penganut sekte 4-4-2 fanatik. Semua hal tentang bola ia tahu, bahkan hampir sebagian besar waktunya dihabiskan untuk bermain bola.

Klub sepak bola yang dicintainya adalah Manchester United. Pria yang suka dengan indomie ini juga merupakan penggemar artis tanah air bernama Happy Salma.

Genta adalah sosok pemimpin yang sangat berwibawa bagi para sahabatnya. Seperti halnya Riani, di kampus Genta juga seorang aktivis. Ciri khas Genta adalah badannya sedikit lebih besar dengan rambut lurus dan berjambul.

Selain itu, ia adalah asisten dosen paling favorit di kampusnya. Tidak ada yang tahu bahwa Genta menjadi penggemar berat Riani.

Mereka sangat solid, kompak dan mempunyai impian masing-masing. Suatu hari timbul rasa jenuh dengan rutinitas harian mereka. Akhirnya, mereka memutuskan untuk tidak saling bertemu, nongkrong bareng bahkan komunikasi dalam 3 bulan.

Waktu berlalu begitu cepat, Genta disibukkan dengan event organizer, Ian menyelesaikan skripsi dan berkat kerja kerasnya berhasil lulus. Arial akhirnya bertemu dengan pujaan hatinya. Riani menjalani magang hingga berhasil memegang liputan.

Mereka sangat rindu akan bayang-bayang wajah para sahabatnya. Saat menerima SMS dari Genta, mereka sangat senang karena seminggu kemudian adalah saatnya mereka berkumpul lagi di stasiun pasar senen.

Kini rasa rindu itu telah terobati. Semua orang sudah berkumpul, Riani pun bertanya kemana tujuan mereka pergi. Genta pun menatap teman-temannya dengan tajam dan menjelaskan bahwa saat tiba di puncak nanti mereka akan berada di tanah tertinggi di Pulau Jawa.

Kereta kelas ekonomi Matarmaja tiba di Malang. Kemudian, mereka naik angkot hingga ke Tumpang. Lalu, perjalanan dilanjutkan dengan jip. Di perjalanan mereka bisa melihat berbagai pemandangan yang sangat menakjubkan.

Pukul 5 pagi, perjalanan ke Mahameru dimulai dari Ranu Pane. Mahameru muncul secara perlahan di tengah langit biru dan kabut pagi. Langkah mereka diiringi dengan angin pagi yang sejuk dan dingin.

Butuh waktu cukup lama untuk mencapai puncak Mahameru. Banyak juga rintangan yang harus dilalui. Di puncak, tampak para pendaki berbaris rapi. Di depan mereka tertancap bendera bambu yang berlatar asap Mahameru dan Langit biru.

Tiga orang pendaki mendekati tiang untuk mengerek bendera hingga Sang Dwi Warna tampak gagah berani. Seketika itu juga semua pendaki memberi hormat. Di puncak gunung itu lagu Indonesia Raya berkumandang.


Kelebihan

Baca Juga : Resensi Novel Laskar Pelangi

Cerita dikemas menarik, penuh dengan kebersamaan, semangat dan banyak petualangan. Bahasa yang dipakai penulis gampang dimengerti, alur ceritanya juga tidak membuat pembaca bosan sehingga tertarik menyelesaikan membaca hingga akhir.


Kekurangan

Cerita berakhir happy ending namun masih menggantung dan terkesan dipaksakan. Semua itu tampak pada pembentukan keluarga dan keturunannya yang memiliki rentang usia sebaya.

Pada resensi novel 5 Cm ini dapat diketahui bahwa ending ceritanya bahagia. Tentu hal ini membuat siapa saja yang membacanya terangsang untuk mencari tahu lebih dalam mengenai alur cerita yang lengkap.

Lihat Juga  : Harga Ready Mix