Al Adl Artinya

Diposting pada
4.8/5 - (126 votes)

al adl artinya

Pengertian Al-Adl

Al-‘Adl  artinya  Mahaadil.  Keadilan  Allah  Swt . bersifat  mutlak,  tidak dipengaruhi  oleh  apa  pun  dan siapa  pun.  Keadilan  Allah  Swt.  Juga  didasari oleh  ilmu  Allah  Swt.  Yang  Maha  Luas.  Sehingga tidak  mungkin  keputusan-Nya  itu  salah.

Baca Juga : Al Hakam Artinya

 Al-‘Ad  berasal  dari  kata  ‘adala  yang  berarti  lurus  dan  sama.  orang  yang adil  adalah  orang  yang berjalan  lurus  dan  sikapnya  selalu  menggunakan ukuran  yang  sama,  bukanukuran  ganda.  Persamaan inilah  yang  menunjukan orang yang adil tidak berpihak kepada salah seorang yang berselisih.

 Adil juga dimaknai sebagai penempatan sesuatau pada tempat yang semestinya.Dinamai al-‘Adl karena keadilan Allah Swt. adalah sempurna. Dengan demikian semua yang diciptakan dan ditentukan oleh AllahSwt.

telah menunjukan keadilan yang sempurna. Hanya saja, banyak diantara kita yang tidak menyadari atau tidak mampu menangkapkeadilan Allah Swt. terhadap apa yang menimpa makhluk-Nya.

 Karena itu, sebelum menilai sesuatu itu adil atau tidak, kita harus dapatmemperhatikan dan mengetahui segala sesuatu yang berkaitan dengan kasus yang akan dinilai. Akal manusia tidak dapat menembussemua dimensi tersebut.

Baca Juga : Al Bashir Artinya

Seringkali ketika manusia memandang sesuatu secara sepintas dinilai buruk, jahat, atau tidak adil, tetapi jika dipandang secara luas dan menyeluruh, justru sebaliknya, merupakan suatu keindahan, kebaikan, atau keadilan.

Tahi lalat secara sepintas terlihat buruk, namun jika berada ditengah-tengah wajah seseorang dapat terlihat indah. Begitu juga memotong kaki seseorang (amputasi) terlihat kejam, namun jika dikaitkan dengan penyakit yang mengharuskannya untuk dipotong, hal tersebut merupakan suatu kebaikan. Disitulah makna keadilan yang tidak gampang menilainya.

Ayat-ayat yang Menjelaskan tentang  Al-Adl

Allah SWT berfirman :

وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ صِدْقًا وَعَدْلا لا مُبَدِّلَ لِكَلِمَاتِهِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Artinya :

Baca Juga : As Samii Artinya

“Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu (Al Qur’an, sebagai kalimat yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat merubah-rubah kalimat-kalimat-Nya dan Dia-lah     yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-An’am: 115)

Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُونُواْ قَوَّامِينَ لِلّهِ شُهَدَاء بِالْقِسْطِ وَلاَ يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلاَّ تَعْدِلُواْ اعْدِلُواْ هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُواْ اللّهَ إِنَّ اللّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Artinya :

“Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap suatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahuiapa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Ma’idah : 8)

Allah SWT berfirman :

مَنْ عَمِلَ صَالِحاً فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاء فَعَلَيْهَا وَمَا رَبُّكَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

Artinya :

Baca Juga : Al Mudzil Artinya

“Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh Maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, Maka (dosanya) untuk dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu Menganiaya hamba-hambaNya.” (QS. Fushshilat : 46)

Allah SWT berfirman :

وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللَّهِ فَإِن فَاءتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Artinya :

“Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.” (QS. Al- Hujurat : 9)

Baca Juga : Al Mu’izz Artinya

Pengamalan Al-Adl dalam Kehidupan Sehari-hari

Perilaku terpuji siswa yang mencerminkan Asma Allah Al-Adl berupa salah satunya adalah belajar. Dengan belajar siswa telah berperilaku adil terhadap dirinya sendiri karena mendapatkan ilmu adalah hak dan kewajiban setiap orang. Belajar juga merupakan suatu kebutuhan bagi siswa itu sendiri dalam menjalani kehidupannya sehari-hari. Manusia itu sendiri terdiri dari beberapa bagian atau organ yang senantiasa harus terpenuhi haknya.

Misalnya dengan tidur kita memberikan keadilan kepada mata dan orang tubuh lainnya untuk berisitirahat. Jika tidak tidur maka tubuh manusia tidak berfungsi dengan baik. Artinya Dengan belajar juga seorang siswa mampu mempertimbangkan sesuatu sesuai kemampuannya untuk memutuskan suatu perkara yang memerlukan keadilan.

Cara supaya adil yaitu mempunyai iman yang kukuh dan bertakwa kepada Allah SWT, menguasai ilmu syariat dan ilmu Aqidah, melaksanakan amanah dengan penuh tanggung jawab, ikhlas dan bertakwa kepada Allah SWT, memiliki pribadi yang mulai (tidak mementingkan diri sendiri, memiliki belas kasihan, bijak/tegas dan berani mengambil resiko).

Baca Juga : Ar Raafi Artinya

Perilaku siswa lainnya yang menunjukkan keadilan adalah menjalan ibadah sholat zuhur bersama secara berjamaah di mushalla sekolah sesuai perintah Allah SWT. Artinya para siswa telah belajar berlaku adil kepada pencipta-Nya.

Contoh perilaku lainnya adalah siswa yang menjadi seorang ketua kelas, keputusan yang diambil sangat penting jika terjadi perkelahian antar teman di dalam kelas serta keadilan dalam memberikan informasi kepada siswa lainnya.

Kegagalan bersikap adil terhadap masyarakat berawal dari gagalnya bersikap adil terhadap diri sendiri, dan gagalnya bersikap adil terhadap diri sendiri karena tidak mampu menjadi saksi bagi dirinya sendiri.

Hal itu disebabkan karena manusia sudah tidak jujur kepada dirinya sendiri, manusia sudah membohongi dirinya sendiri, dengan menggadaikan kehidupan akhirat yang abadi dan kehidupan duniawi yang terlihat indah namun mengotori hati sehingga menghalangi nur Ilahi untuk bersinar dalam hati yang terpancar dari baiknya budi pekerti.

Baca Juga : Al Khaafidh Artinya

Meneladani sifat Allah Al-Adl

  1. Menghindari perbuatan yang tidak adil dan keluar dari yang telah digariskan allah.
  2. Berbicara dan berbuat dengan penuh keadilan meskipun dirasakan pahit serta dapat merugikan diri kita sendiri ataupun keluarga.
  3. Menyadari bahwa keadilan dapat mendekatkan diri pada takwa.
  4. Adil terhadap diri sendiri dengan cara mengendalikan hawa nafsu.
  5. Tidak membeda-bedakan derajat seseorang, berteman dengan siapa saja.
  6. Husnudhon (positif thingking) kepada allah terhadap semua ketentuan allah swt”,
  7. Senantiasa bersyukur kepada allah swt. Atas ketentuan – Nya yang adil.”,
  8. Meneladani sikap al-adlu dengan memerapkan sikap adil terhadap sesama

Baca Juga : Al Baasith Artinya