Isim Maushul

Diposting pada

PENGERTIAN ISIM MAUSHUL

Isim Maushũl (Kata Sambung) adalah Isim yang berfungsi untuk menghubungkan beberapa kalimat atau pokok pikiran menjadi satu kalimat. Maksudnya, bahwa setiap isim ma’rifat itu akan menjadi jelas bila bersambung dengan kalimat sesudahnya, yang dinamakan Shilah.
Shilah(anak kalimat) itu harus memiliki dhamir  yang kembali pada isim maushul, yang dinamakan a’id. Dalam bahasa Indonesia, Kata Sambung semacam ini diwakili oleh kata: “yang”. Bentuk asal atau dasar dari Isim Maushũl adalah: الَّذِيْ (yang). Perhatikan contoh penggunaan Isim Maushũl dalam menggabungkan dua kalimat di bawah ini:
Kalimat I  جَاءَ الْمُدَرِّسُ = “datang guru itu”.
Kalimat II  اَلْمُدَرِّسُ يَدْرُسُ الْفِقْهَ = “guru itu mengajar fiqh”.
Kalimat III  جَاءَ الْمُدَرِّسُ الَّذِيْ يَدْرُسُ الْفِقْهَ = “datang guru yang mengajar fiqh”.
Kalimat III menghubungkan Kalimat I dan II dengan Isim Maushũl: الَّذِيْ.
Baca Juga ; Isim Isyarah

PEMBAGIAN ISIM MAUSHũL

Dalam Bab ini Isim Maushũl terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
1.      Isim Maushũl Ismi
Isim Maushũl Ismi adalah Isim Maushũl isim yang selamanya butuh kepada Shilah dan A’id .
Contoh : جَاءَ الَذِّي قَامَ اَبُوْهُ = telah datang seseorang yang ayahnya berdiri.
2.      Isim Maushũl Harfi
Isim Maushũl Harfi adalah semua huruf yang dengan shilahnya di ta’wili dengan Masdar[2]. Sedangkan Isim Maushũl Harfi itu ada lima macam:
a)     Huruf  أنْ “An” dengan dibaca fathah, ini bisa masuk pada fi’il madli, fi’il mudlori’, fi’il Amar.
contoh fi’il madli = عجِبْتُ مِنْ اَنْ قَامَ زَيْدٌ “saya heran dari telah berdirinya Zaid”.
contoh fi’il mudlori’= عجِبْتُ مِنْ اَنْ يَقُوْمَ زَيْدٌ “saya heran dari berdirinya Zaid”.
contoh fi’il Amar = اَشَرْتُ الَيْهِ بِاَنْ قُمْ “saya memberi isyarat dengan perintah berdiri”
Baca Juga : Isim Mudzakkar
b)    Huruf أَنَّ “Anna”
contoh = أَوَلَمۡ يَكۡفِهِمۡ أَنَّآ أَنزَلۡنَا عَلَيۡكَ ٱلۡڪِتَـٰبَ يُتۡلَىٰ عَلَيۡهِمۡ‌ۚ إِنَّ فِى ذَٲلِكَ لَرَحۡمَةً۬ وَذِڪۡرَىٰ لِقَوۡمٍ۬ يُؤۡمِنُون
“Dan apakah tidak cukup bagi mereka bahwasanya Kami telah menurunkan kepadamu Al Kitab [Al Qur’an] sedang dia dibacakan kepada mereka? Sesungguhnya dalam [Al Qur’an] itu terdapat rahmat yang besar dan pelajaran bagi orang-orang yang beriman.”(Q.S. Al-Ankabũt : 51)
c)      Huruf كَىْ “Kai” hanya bisa masuk pada fi’il mudlori’ saja.
contoh = جِئْتُ لِكَىْ تُكْرِماَ زَيْداً “saya datang supaya kamu  memuliakan atas Zaid”
d)     Huruf مَا “Ma” ada yang berbentuk Masdariyah Dharfiyyah, dan ada yang  Masdariyah Ghairu Dharfiyyah.
Contoh Masdariyah Dharfiyyah = لَااَصْحَبُكَ ماَ دُمْتَ مُنْطَلِقاً “saya tidak bisa menemanimu selama kamu pergi”
Contoh Masdariyah Ghairu Dharfiyyah = عجِبْتُ مِماَ ضَرَبْتَ زَيْداً “saya heran tentang pukulanmu kepada Zaid”
e)     Huruf لَوْ “ Lau” huruf ini bisa masuk pada fi’il Madli dan juga fi’il Mudlori’.
Contoh fi’il Madli = وَدِدْتُ لَوْ قاَمَ زَيْدٌ  “saya senang jika Zaid sudah berdiri”
Contoh fi’il Mudlori’ = وَدِدْتُ لَوْ يَقُوْمُ زَيْدٌ  “saya senang  jika Zaid berdiri”

 BENTUK-BENTUK ISIM MAUSHũL

1)    Bentuk Isim Maushũl Mufrad (tunggal) dan Mutsanna (dual)
مَوْصُولُ الاسْمَاءِ الَّذِي الأُنْثَى الَّتِي ¤ وَالْيَـــــا إذَا مَا ثُنِّيَــــا لاَ تُثْــــــبِتِ
“Adapun Isim Mausũl yaitu الَّذِي (jenis laki; baik ‘aqil atau ghairu ‘aqil) dan untuk jenis (perempuan; baik ‘aqil atau ghairu ‘aqil) yaitu الَّتِي. Jika keduanya ditatsniyah-kan (dual), maka huruf Ya’nya jangan ditetapkan atau dibuang.
Contoh = جَاءَ نِيْ الَذِّي قَامَ “datang kepadaku seorang(laki-laki) yang berdiri”.
Contoh = جَاءَ تْنِيْ الَذِّي قَامَ “datang kepadaku seorang (perempuan) yang berdiri”.
Baca Juga : Isim Majrur
بَلْ مَــا تَلِيْـهِ أَوْلِهِ الْعَلاَمَـــهْ ¤ وَالنُّوْنُ إنْ تُشْدَدْ فَلاَ مَلاَمَهْ
Akan tetapi, terhadap huruf yang tadinya diiringi oleh Ya’ yang dibuang tersebut, sekarang iringilah! dengan (memasang) tanda Alamat I’rob (menjadi: الذان dan التان ketika mahal Rofa’. dan menjadi: الذَيْن dan التَين ketika mahal Nashab dan Jarr). adapun Nun-nya jika ditasydidkan, maka tidak ada celaan untuk itu.
Contoh Mutsanna (dual) mahal Rofa’ = جَاءَ  الَلذِّانِ  قَامَ ابُوْهُماَ “ telah datang dua orang yang ayah keduanya berdiri”
Contoh Mutsanna (dual) mahal Nashab =  رَاَيْتُ اللَّذَيْنِ  قَامَ ابُوْهُماَ “saya melihat dua orang yang ayah keduanya berdiri”
Contoh Mutsanna (dual) mahal Jarr = مَرَرْتُ بِللَّتَيْنِ  قَامَ ابُوْهُماَ  “saya bertemu dengan dua orang yang ayah keduanya berdiri”
2)    Bentuk Isim Maushũl Jama’ (Banyak)
جَمْعُ الَّذِي الألَى الَّذِيْنَ مُطْلَقَا ¤ وَبَعْضُهُمْ بِالْوَاوِ رَفْعَاً نَطَقَا
Jamak-nya lafadz الَّذِي (Isim Mausũl tunggal laki-laki) adalah الألَى atau الَّذِيْنَ secara mutlak (baik untuk mahal Rofa’, Nashab dan Jarr). Ada sebagian dialek orang Arab berbicara dengan menggunakan Wawu ketika mahal Rofa’ (menjadi: اَلَّذُوْنَ )
بِاللاَّتِ وَاللاَّءِ الَّتِي قَدْ جُمِعَا ¤ وَالَلاَّءِ كَالَّذِيْنَ نَزْرَاً وَقَعَا
Lafadz الَّتِي (Isim Mausũl tunggal perempuan) sungguh dijamakkan dengan menjadi اللاَّتِ atau اللاَّءِ. Ditemukan juga اللاَّءِ dihukumi seperti الَّذِيْنَ (isim Mausũl jamak untuk perempuan) tapi jarang.
Contoh mahal Rofa’ = جَاءَ نِيْ الَّذِّيْنَ قاَمُوْا “datang kepadaku mereka yang semuanya berdiri”
Contoh mahal Nashab = رَاَيْتُ الَّذِّيْنَ قاَمُوْا “saya melihat mereka yang semuanya berdiri”
Contoh mahal Jarr = مَرَرْتُ بِالَّذِّيْنَ قاَمُوْا “saya bertemu dengan mereka yang semuanya berdiri”
Contoh mahal Rofa’ بالوو = نَحْنُ اللَّذُوْنَ صَبَحُوْا الصَّبَاحَا  يَوْمَ النٌّحَيْلِ غاَرَةً مِلْحَاحَا “kami datang diwaktu pagi-pagi sekali dihari peperangan di tanah Syam karena menggegerkan musuh juga kami sungguh menjelekkannya”.
Contoh = وَٱلَّـٰتِى يَأۡتِينَ ٱلۡفَـٰحِشَةَ مِن نِّسَآٮِٕڪُمۡ “Dan (terhadap) para wanita yang mengerjakan perbuatan keji ,..”(Q.S. An-Nisa’: 15)
Baca Juga :  Isim Ma’rifah
Contoh = وَٱلَّـٰٓـِٔى يَٮِٕسۡنَ مِنَ ٱلۡمَحِيضِ مِن نِّسَآٮِٕكُمۡ  “Dan perempuan-perempuan yang tidak haid lagi (monopause) di antara perempuan-perempuanmu..” (Q.S. At-Thalaq: 4)
3)    Bentuk Isim Maushũl Mutlaq (Umum)
وَمَنْ وَمَا وَأَلْ تُسَاوِي مَا ذُكِرْ
Adapun Isim Mausũl مَنْ, مَا , dan أَلْ adalah menyamakan hukumnya dengan Isim Mausũl yang telah disebut sebelunnya. (artinya: bisa digunakan untuk Laki-laki, Perempuan, mufrad, mutsanna, atau Jamak).
Contoh = جَاءَ نِيْ مَنْ  قَامَ، وَمَنْ  قَامَتْ،  وَمَنْ  قَامَا،  وَمَنْ  قَامَتَا، وَمَنْ  قَامُوْا، وَمَنْ  قُمْنَ “datang kepadaku seorang (laki-laki) yang berdiri, (perempuan) yang berdiri, (dua orang laki-laki) yang berdiri, (dua orang  perempuan) yang berdiri, mereka (laki-laki) yang berdiri, mereka (perempuan) yang berdiri”[5]
4)    Bentuk Isim Maushũl Dza (ذَا)
وَمِثْلُ مَا ذَا بَعْدَ مَا اسْتِفْهَـامِ ¤ أَوْمَنْ إذَا لَمْ تُلْغَ فِي الْكَلاَمِ
Isim Mausũl ذَا statusnya sama dengan isim Mausũl مَا (dipakai untuk tunggal, dual, jamak, laki-laki dan perempuan), dengan syarat (1) ذَا jatuh sesudah ما Istifham atau من Istifham, (2); ذَا tidak dibatalkan didalam Kalam (maksudnya: ذَا dan ما atau من tersebut, tidak dijadikan satu kata Istifham (kata tanya).
Contoh = مَنْ ذاَ جَاءَكَ – مَاذاَ عِنْدَكَ “siapa orang yang datang kepadamu” – “tidak ada orang yang disampingmu”
5)    Bentuk Shilah Isim Maushũl
وَكُلُّهَــا يَلْـزَمُ بَعَــدَهُ صِلَـهْ ¤ عَلَى ضَمِيْرٍ لاَئِقٍ مُشْتَمِلَهْ
Setiap Isim-Isim Mausũl ditetapkan adanya Shilah (jumlah atau kalimat keterangan) setelahnya, yang mencakupi atas Dhamir yang sesuai (ada Dhamir atau ’Aid yang kembali kepada Isim Mausũl)
Contoh =
 جَاءَ نِيْ الَذِّي ضَرَبْتُهُ – والَذِّانِ ضَرَبْتُهُمَا- الَذِّيْنَ ضَرَبْتُهُمْ “datang kepadaku seorang (laki-laki) yang saya pukul, dan (dua) orang yang saya pukul, dan mereka yang saya pukul”
جَائَتِ الَّتِي ضَرَبْتُهَا- والَّتَانِ ضَرَبْتُهُمَا- واللَّاتِي ضَرَبْتُهُنَّ “datang kepadaku seorang (perempuan) yang saya pukul, dan (dua) orang yang saya pukul, dan mereka yang saya pukul”
وَجُمْلَةٌ أوْ شِبْهُهَا الَّذِي وُصِلْ ¤ بِهِ كَمَنْ عِنْدِي الَّذِي ابْنُهُ كُفِلْ
Shilah yang tersambung oleh Isim Mausũl, biasanya terdiri dari Jumlah atau Shibhul Jumlah (serupa jumlah).
Contoh = عِنْدَكَ جَاءَ نِيْ الَذِّي “datang kepadaku seorang yang ada disampingmu”
Contoh = فِي الدَّرِ جَاءَ نِيْ الَذِّي “datang kepadaku seorang yang didalam rumah”[7]
وَصــفَةٌ صَرِيْحَةٌ صِــلَةُ أَلْ ¤ وَكَوْنُهَا بِمُعْرَبِ الأَفْعَالِ قَلْ
Baca Juga ; Isim Nakirah
Bentuk Sifat Sharihah (Isim Fai’l atau Isim Maf’ul atau Sifat Musyabbah) merupakan Shilah untuk Isim Mausul ال “Al”, sedangkan Shilah-nya yang berupa Fi’il Mu’rob (Fi’il Mudhori’) jarang adanya.
Contoh isim fa’il = جَاءَ نِيْ الضَّارِبٌ “datang kepadaku orang yang memukul”
Contoh isim maf’ul = جَاءَ نِيَ المَضْرُوبٌ “datang kepadaku orang yang dimukul”
Contoh sifat musyabbihat = جَاءَ نِيْ الحَسَنُ وَجْهُهُ “datang kepadaku orang yang memiliki wajah tampan
6)    Bentuk Isim Maushũl  Ayyun  (أَيٌّ) dan Shilahnya
أَيُّ كَمَا وَأُعْرِبَتْ مَا لَمْ تُضَفْ ¤ وَصَدْرُ وَصْلِهَا ضَمِيْرٌ انْحَذَفْ
Isim Mausul أيّ “Ayyun” dihukumi seperti Isim Maushũl “Ma” (bisa untuk Mudzakkar, Muannats, Mufrod, Mutsanna juga Jama’) selagi tidak Mudhaf dan Shadar Silah-nya (‘A-id yang menjadi permulaan Shilah) adalah berupa Dhamir yang terbuang.
Contoh = يُعْجِبُنِي اَيٌ قَائِمٌ “manakah orang yang berdiri yang telah mengagumkanku”
Contoh = يُعْجِبُنِي اَيٌهُمْ هُوَ قَائِمٌ “manakah kaum yang telah mengherankanku yang mana dia orang yang berdiri”
Contoh = يُعْجِبُنِي اَيٌ هُوَ قَائِمٌ “manakah orang yang telah mengherankanku yang mana dia orang yang berdiri”
7)      Bentuk Pembuangan Shadar Shilah (‘Aid Majrur)
كَذَاكَ حَذْفُ مَا بِوَصْفٍ خُفِضَا ¤ كَأَنْتَ قَاضٍ بَعْدَ أَمْـرٍ مِنْ قَضَى
Seperti itu juga (banyak digunakan dan jelas) yaitu pembuangan ‘Aid yang dikhofadkan atau dijarkan oleh kata sifat. Seperti lafadz أَنْتَ قَاضٍ ( takdirannya: أَنْتَ قَاضِيْه ) setelah Fi’il Amarnya lafadz قَضَى.
Contoh = فَاقْضِ مَا أَنْتَ قَاضٍ “maka putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan..”(Q.S. Tha-Hâ: 72)
كَذَا الَّذِي جُرَّ بِمَا الْمَوْصُوْلَ جَرْ ¤ كَمُـــرَّ بِــالَّذِي مَرَرْتُ فَهْــوَ بــَــرْ
Demikian juga (sering membuang Aid pada Shilah Maushũl) yaitu Aid yang dijarkan oleh Huruf yang mengejarkan Isim Maushũlnya (dengan ‘Amil yang seragam).
Contoh = مُـــرَّ بِــالَّذِي مَرَرْتُ (takdirannya: مُـــرَّ بِــالَّذِي مَرَرْتُ بِهِ) “berjalanlah kamu dengan orang yang mana saya telah bertemu”
Artikel:
تَحَدَّثَ احْمَد معَ عمِّهِ الَذِّي عادَ من الحَجّ
شَاهدتُ الَذِّي يَجْرِي بينَ المَزَارِعْ
من اركانِ الاسلامِ الزكاتُ التي تُجِبُ على القادرينَ
مكَّة من الاَماكِنِ الّتي تزْدَحِمِ بِالحُجَّاج
انظُرْ الى الحُجَّاج الَّذِّيْنَ يطُوْفُوْنَ بالكعبة
تذكرتُ المسلمِينَ الَّذِّيْنَ جَاهدُوا في سبيل الله
انظُرْ الى المسلمَاتِ اللَّاتِي يطُفْنَ بِالكعبة
يُجِبُّ المُدَرِسُ الطَلِبَاتُ اللَّاتِي يَجْتَهِدْنَ في دُرُسِهِنَّ
Artinya:
Baca Juga : Isim Muannats
Ahmad bebincang-bincang dengan pamannya yang pulang dari Hajji. Saya melihat sungai yang mengalir diantara tumbuh-tumbuhan.
Termasuk rukun islam adalah Zakat yang mana telah diwajibkan bagiorang yang mampu.
Makkah merupakan sebuah tempat yang mana orang-orang yang Hajji saling berdesak-desakan.
Lihatlah pada orang-orang yang berhajji yang mana mereka sedang Thawaf.
Saya ingat pada orang-orang islam yang mana mereka bersungguh-sungguh dijalan Allah.
Saya melihat pada para muslimin (perempuan) yang mana mereka sedang melakukan Thawaf di Ka’bah.
Seorang pengajar (guru) senang kepada para muridnya (perempuan) yang bersungguh-sungguh didalam pelajarannya.
PENUTUP
KESIMPULAN
Isim Maushũl (Kata Sambung) adalah Isim yang berfungsi untuk menghubungkan beberapa kalimat atau pokok pikiran menjadi satu kalimat. Contoh secara umum penggunaan Isim Maushũl seperti di bawah ini:
1.      Bila Isim Maushũl itu dipakai untuk Muannats (perempuan) maka: الَّذِيْ menjadi: الَّتِيْ. contoh =  جَاءَتِ الْمُدَرِّسَةُ الَّتِيْ تَدْرُسُ الْفِقْه = “datang guru (pr) yang mengajar fiqh itu”.
2.      Bila Isim Maushũl itu digunakan untuk Mutsanna (dual) maka: الَّذِيْ menjadi: الَّذَانِ sedangkan الَّتِيْ menjadi: الَّتَانِ contoh = جَاءَ الْمُدَرِّسَانِ الَّذَانِ يَدْرُسَانِ الْفِقْهَ  = “datang dua orang guru (lk) yang mengajar fiqh itu”. contoh =جَاءَتِ الْمُدَرِّسَتَانِ الَّتَان تَدْرُسَانِ الْفِقْهَ  = “datang dua orang guru (pr) yang mengajar fiqh”.
3.      Bila Isim Maushũl itu dipakai untuk Jamak (banyak)maka: الَّذِيْ menjadi: الَّذِيْنَ sedangkan: الَّتِيْ menjadi: اللاَّتِيْ  contoh =  جَاءَ الْمُدَرِّسُوْنَ الَّذِيْنَ يَدْرُسُوْنَ الْفِقْهَ = “datang guru-guru (lk) yang mengajar Fiqh itu”, Dan contoh =  جَاءَتِ الْمُدَرِّسَاتُ اللاَّتِيْ يَدْرُسْنَ الْفِقْهَ = “datang guru-guru (pr) yang mengajar fiqh itu”.
الذي
yang
=
Untuk jenis laki-laki tunggal
التي
yang
=
Untuk perempuan tunggal
اللذان
yang
=
Untuk dua laki-laki
اللتان
yang
=
Untuk dua perempuan
الذين
yang
=
Untuk banyak laki-laki
اللاتي
yang
=
Untuk banyak perempuan
من
yang
=
Khusus untuk yang berakal
ما
yang
=
Khusus untuk yang tidak berakal
Contoh-contoh:
غلبت الذى غلبني
Saya telah menang dari orang yang telah pernah mengalahkanku
سفرت التى كانت عندنا
Telah pergi perempuan yang tinggal bersama kami
احبّ الذين علموني
Aku mencintai orang-orang yang telah mengajari aku
أحسن الى من احسن اليك
Berbuat baiklah kamu kepada orang yang berbuat baik kepadamu
لاتأكل مالا تستطيع هضمه
Janganlah engkau makan sesuatu yang engkau tidak bisa  mengunyahnya
Baca Juga :Isim Fa’il
Muannats
  جَاءَتِ الْمُدَرِّسَةُ الَّتِيْ تَدْرُسُ الْفِقْه
datang guru (pr) yang mengajar fiqh itu.
Mutsanna
جَاءَ الْمُدَرِّسَانِ الَّذَانِ يَدْرُسَانِ الْفِقْهَ
datang dua orang guru (lk) yang mengajar fiqh itu.
جَاءَتِ الْمُدَرِّسَتَانِ الَّتَان تَدْرُسَانِ الْفِقْهَ
datang dua orang guru (pr) yang mengajar fiqh.
Jamak
جَاءَ الْمُدَرِّسُوْنَ الَّذِيْنَ يَدْرُسُوْنَ الْفِقْهَ
datang guru-guru (lk) yang mengajar fiqh itu.
جَاءَتِ الْمُدَرِّسَاتُ اللاَّتِيْ يَدْرُسْنَ الْفِقْهَ
datang guru-guru (pr) yang mengajar fiqh itu.

Contoh

حَضَرَ الَّذِي نَجَحَ

Telah hadir satu pria yang berhasil.

– الَّتِي : Untuk mufrad muannats.

Contoh:

كُوفِئَتِ الطَّالِبَةُ الَّتِي تَفَوَّقَتْ

Siswi yang unggul itu diberi hadiah.

– اللَذَانِ : untuk mutsanna mudzakkar.

Contoh:

سَافَرَ اللَذَانِ أَقَامَا فِي الفُنْدُقِ

Dua pria yang tinggal di hotel itu telah safar.

– اللَتَانِ : Untuk mutsanna muannats.

Contoh:

اللَتَانِ وَاظَبَتَا عَلَى الحُضُورِ نَجَحَتَا

Dua wanita yang selalu hadir itu berhasil.

– الَّذِينَ : Untuk jama’ laki-laki berakal.

Contoh:

لَا أُحِبُّ الَّذِينَ يَتَبَاوَهُونَ بِأَعْمَالِهِمْ

Aku tidak suka kepada orang-orang yang berbangga dengan perbuatannya.

– اللَاتِي dan اللَائِي : Untuk jama’ perempuan.

Contoh:

أَحْسَنَتِ السَّيِدَاتُ اللَاتِي تَكَلَّمْنَ

Para nyonya yang berbicara itu telah berbuat baik.

– مَنْ : Untuk yang berakal, laki-laki atau perempuan, mufrad, mutsanna atau jama’.

Contoh:

Baca Juga : Isim Maf’ul

جَاءَ مَنْ قَامَ

Lelaki yang berdiri itu telah datang.

جَاءَتْ مَنْ قَامَتْ

Wanita yang berdiri itu telah datang.

جَاءَ مَنْ قَامَا

Dua lelaki yang berdiri itu telah datang.

جَاءَتْ مَنْ قَامَتَا

Dua wanita yang berdiri itu telah datang.

جَاءَ مَنْ قَامُوا

Para lelaki yang berdiri itu telah datang.

جَاءَتْ مَنْ قُمْنَ

Para wanita yang berdiri itu telah datang.

– مَا : Untuk yang tidak berakal, laki-laki atau perempuan, mufrad, mutsanna atau jama’.

Contoh:

أَعْجَبَنِي مَا كَتَبْتَ مِنْ قِصَّةٍ

Satu kisah yang telah engkau tulis mengagumkan aku.

Atau:

مَا كَتَبْتَ مِنْ قِصَّتَينِ

Dua kisah yang telah engkau tulis…

مَا كَتَبْتَ مِنْ قَصَصٍ

Kisah-kisah yang telah engkau tulus…

  1. Isim maushul adalah isim mabni ( kecuali اللذَانِ dan اللتَانِ, keduanya mu’rab seperti i’rabnya mutsanna). Bersamaan dengan tetapnya huruf terakhir isim maushul tanpa adanya perubahan, maka isim maushul mabni pada posisi rafa’, nashab atau jar sesuai kedudukannya dalam kalimat.

Contoh:

كُوفِئَ الَّذِينَ نَجَحُوا

Para lelaki yang berhasil itu diberi hadiah.

(الَّذِينَ : Isim maushul mabni atas fathah pada posisi rafa’ naibul fa’il – نَجَحُوا : Jumlah fi’liyah dari fi’il نَجَحُ dan fa’il wawu jama’ah , jumlah sebagai shilah maushul)

Contoh:

إِنَّ السَّيَّارَةَ الَّتِي تَسِيرُ بِجَانِبِنَا مُسْرِعَةٌ

Sesungguhnya mobil yang berjalan di samping kami melaju cepat.

(الَّتِي : Isim maushul mabni atas sukun pada posisi nashab badal bagi isim inna – تَسِيرُ : Jumlah fi’liyah dari fi’il dan fa’il, shilah maushul)

  1. Shilah maushul bisa berupa:

a. Jumlah fi’liyah, sebagaimana pada contoh-contoh yang telah lewat.

b. Jumlah ismiyah, contoh:

حَضَرَ الَّذِينَ هُمْ أَصْدِقَائِي

Telah hadir para lelaki yang mereka adalah teman-temanku.

c. Zharaf, contoh:

اُنْظُرْ إِلَى اللَوحَةِ الَّتِي أَمَامَكَ

Lihatlah ke papan di depanmu.

d. Jar wa majrur, contoh:

قَطَعْتُ الأَزْهَارَ الَّتِي فِي الحَدِيقَةِ

Aku memetik bunga-bunga yang di kebun itu.

– Shilah maushul berupa jumlah fi’liyah atau ismiyah disyaratkan harus mengandung dhamir yang mengikat jumlah tersebut dengan isim maushul dan harus sesuai dalam hal jenis dan bilangannya. Dhamir ini dinamakan ((al ‘aid )).

Contoh:

أَحْسَنَتِ السَّيِدَاتُ اللَاتِي تَكَلَّمْنَ

Para nyonya yang berbicara itu telah berbuat baik.

(Shilah maushul mengandung nun niswah dimana ia mencocoki isim maushul pada jenis dan bilangannya)

Boleh menghapus ‘aid apabila bisa dipahami dari konteks kalimat.

Contoh:

جَاءَ الَّذِينَ كَافَأْتُ

Telah datang pria-pria yang telah aku beri hadiah.

(yaitu الَّذِينَ كَافَأْتُهُمْ )

Hal tersebut sering terjadi apabila ‘aid berupa dhamir muttashil pada posisi nashab sebagaimana pada contoh yang lalu.

– Pada shilah maushul berupa zharaf atau jar wa majrur disiratkan fi’il yang dihapus secara wajib, tersiratnya (( اِسْتَقَرَّ )), contoh:

قَطَعْتُ الأَزْهَارَ الَّتِي فِي الحَدِيقَةِ

Bunga-bunga yang di kebun itu telah dipetik.

Tersiratnya:

قَطَعْتُ الأَزْهَارَ الَّتِي اسْتَقَرَّتْ فِي الحَدِيقَةِ

Bunga-bunga yang terletak di kebun itu telah dipetik.

Catatan:

a. Perlu diperhatikan bahwa isim maushul ((الَّذِينَ, اللَاتِي dan اللَائِي )) digunakan untuk semua jama’ berakal. Untuk jama’ tidak berakal menggunakan isim maushul ((الَّتِي dan مَا )).

Contoh:

قَرَأْتُ المَقَالَاتِ الَّتِي كَتَبْتَهَا

Aku telah membaca makalah-makalah yang engkau tulis.

قَرَأْتُ مَا كَتَبْتَ مِنَ المَقَالَاتِ

b. Kata (( أَيُّ )) kadang menjadi isim maushul apabila memungkinkan diletakkan pada posisinya isim maushul ((مَنْ )) atau (( مَا )) kemudian pada keadaan demikian ia mu’rab.

Contoh:

يُعْجِبُنِي أَيٌّ أَدَّى وَاجِبَهُ

Siapa pun yang menunaikan kewajibannya ia mengagumkan aku.

Sumber : Harga Ready Mix