Hamzah Washal

Diposting pada

Pengertian Hamzah Washal

Hamzah washal adalah hamzah yang tetap bila berada di awal dan gugur bila berada di tengah. Maksudnya adalah hamzah washal dibaca bila di awal bacaan dan tidak dibaca bila di tengah bacaan. Hamzah washal selalu berada di awal kata dan bentuknya seperti alif.

Baca Juga ; Naibul Fa’il

Hamzah washal berada pada:

  1. Hamzah pada fi’il amar dari fi’il tsulatsi

Contoh:

اكْتُبْ – افْتَحْ – اجْلِسْ

  1. Hamzah pada “Al” tambahan pada awal isim

الرَّجُلُ – الضَّرْبُ – الْكِتَابُ

  1. Hamzah pada fi’il madhi dan fi’il amar khumasi dan sudasi serta mashdarnya

Contoh:

انْطَلَقَ – انْطَلِقْ – انْطَلَاقًا

 اسْتَخْرَجَ ، اسْتَخْرِجْ – اسْتِخْرَاجًا

  1. Isim asyrah, yaitu:

اسْمٌ – ابْنٌ – ابْنَةٌ – اثْنَانِ – اثْنَتَانِ – امْرَأَةٌ – امْرُؤٌ – ابْنَانِ – امْرَأَتَانِ – امْرَئَانِ

Baca Juga : Ta’ Marbutah dan Ta’ Mabsuthah

Cara membaca hamzah washal ada 4 macam dalam dua keadaan:

Apabila ada hamzah washal berada di awal kalimat atau bacaan maka ada 3 cara baca:

  1. Dhammah

Yaitu hamzah washal yang terdapat pada fi’il dan huruf ketiga dari fi’il tersebut berharakat dhammah. Contoh:

اُدْخُلُوْا – اُخْرُخْ – اُنْصُرْ

  1. Fathah

Yaitu hamzah washal pada isim yang diawali alif lam ta’rif. Contoh:

اَلْبَقَرَةُ – اَلنَّاسُ – اَلْعِلْمُ

  1. Kasrah
  • Hamzah washal yang terdapat pada fi’il dan huruf ketiga dari fi’il tersebut berharakat fathah atau kasrah. Contoh:

اِضْرِبْ – اِفْتَحْ – اِجْتَمَعَ

Baca Juga : Masdar

  • Hamzah washal yang terdapat pada isim-isim musytaq. Contoh:

اِسْتِغْفَارٌ – اِجْتِمَاعٌ – اِسْتِخْرَاجٌ

  • Hamzah washal yang terdapat pada isim-isim jamid. Contoh:

ابْنٌ – ابْنَةٌ  – اثْـــنَانِ – اثْـــنَـــتَانِ – امْـرَأةٌ – امْـرِئٌ – اسْــمٌ

  1. Ditengah kalimat/bacaan

Apabila ada hamzah washal berada tengah kalimat atau bacaan maka cara bacanya seperti halnya alif namun tidak menjadikannya bacaan mad. Contoh:

وَامْـرَأتُهُ – مِنَ الْمَلَائِكَةِ – فَانْصُرْ

Apabila hamzah washal terletak setelah alif lam maka hamzahnya tetap berharakat. Contoh:

اَلْاِسْمُ – اَلْاِسْتِغْفَارُ – اَلْاِجْتِمَاعُ

Baca Juga ; Isim Mufrad

Cara Membaca Hamzah Washal

Lalu bagaimana cara membaca hamzah washal? Sebelum saya menjelaskan jawabannya, silakan bait-bait di bawah ini yang dikutip dari kitab Muqaddimah Al-Jazariyah Bab Hamzah Washal!

﴿بابُ هَمْزِ الْوَصْلِ﴾

وَابْدَأْ بِهَمْزِ الْوَصْلِ مِنْ فِعْلٍ بِضَمْ

«»

إنْ كَانَ ثَالِثٌ مِنَ الفِعْلِ يُضَمْ

وَاكْسِرْهُ حَالَ الْكَسْرِ وَالْفَتْحِ وَفِي

«»

لاسْـمَاءِ غَيْرَ اللاَّمِ كَسْرُهَا وَفِي

ابْنٍ  مَـــعَ  ابْنَـــةِ  امْـــــرِئٍ  وَاثْـــنَيْنِ

«»

وَامْـــرَأةٍ  وَاسْــــــمٍ  مَــــعَ  اثْـــنَــــتَيْنِ

Terjemahnya:

Mulailah hamzah washal dengan harakat dhammah pada fi’il yang huruf ketiganya berharakat dhammah.

Dan kasrahkanlah hamzah washal:

–      Apabila ketika huruf ketiganya kasrah dan fathah

–      Pada isim-isim selain yang diawali alif lam juga

–      Isim-isim tertentu yakni:

ابْنٍ – ابْنَةٍ – امْـــــرِئٍ – اثْـــنَيْنِ – امـرَأةٍ – اسْــمٍ – اثْـــنَــــتَيْنِ

Baca Juga : Jumlah Mufidah 

berdasarkan bait di atas maka didapati bahwa cara membaca hamzah washal ada 4 macam dalam dua keadaan:

  1. di awal kalimat/bacaan

Apabila ada hamzah washal berada di awal kalimat atau bacaan maka ada 3 cara baca:

  1. Dhammah

Yaitu hamzah washal yang terdapat pada fi’il dan huruf ketiga dari fi’il tersebut berharakat dhammah. Contoh:

اُدْخُلُوْا – اُخْرُخْ – اُنْصُرْ

  1. Fathah

Yaitu hamzah washal pada isim yang diawali alif lam ta’rif. Contoh:

اَلْبَقَرَةُ – اَلنَّاسُ – اَلْعِلْمُ

  1. Kasrah

Hamzah washal yang terdapat pada fi’il dan huruf ketiga dari fi’il tersebut berharakat fathah atau kasrah. Contoh:

اِضْرِبْ – اِفْتَحْ – اِجْتَمَعَ

Hamzah washal yang terdapat pada isim-isim musytaq. Contoh:

اِسْتِغْفَارٌ – اِجْتِمَاعٌ – اِسْتِخْرَاجٌ

Hamzah washal yang terdapat pada isim-isim jamid. Contoh:

ابْنٌ – ابْنَةٌ  – اثْـــنَانِ – اثْـــنَـــتَانِ – امْـرَأةٌ – امْـرِئٌ – اسْــمٌ

Baca Juga ; Mubtada Khobar

  1. Ditengah kalimat/bacaan

Apabila ada hamzah washal berada tengah kalimat atau bacaan maka cara bacanya seperti halnya alif namun tidak menjadikannya bacaan mad. Contoh:

وَامْـرَأتُهُ – مِنَ الْمَلَائِكَةِ – فَانْصُرْ

Catatan!

  1. Apabila hamzah washal terletak setelah alif lam maka hamzahnya tetap berharakat. Contoh:

اَلْاِسْمُ – اَلْاِسْتِغْفَارُ – اَلْاِجْتِمَاعُ

  1. Kaidah no. 1 dikecualikan pada kata (بِئْسَ الْاِسْمُ) pada Al-Hujurat: 11. Pada kata tersebut berlaku naql dalam bacaan riwayat Hafsh. Naql adalah memindahkan harakat hamzah kepada huruf sebelumnya. Maka pada kata tersebut cara bacanya “bi’sa lismu” bukan “bi’sal ismu”. Berikut ayatnya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَومٌ مِّن قَوْمٍ عَسَى أَن يَكُونُوا خَيْراً مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاء مِّن نِّسَاء عَسَى أَن يَكُنَّ خَيْراً مِّنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الاِسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ -١١-

  1. Khusus kata (ائْتُوْنِيْ) pada Al-Alqaf: 4 ketika washal dibaca seperti pada tulisannya. Adapun apabila memulai bacaan dari kata tersebut maka menjadi (اِيْتُوْنِيْ). Berikut ayatnya:

قُلْ أَرَأَيْتُم مَّا تَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ أَرُونِي مَاذَا خَلَقُوا مِنَ الْأَرْضِ أَمْ لَهُمْ شِرْكٌ فِي السَّمَاوَاتِ ائْتُوْنِيْ بِكِتَابٍ مِّن قَبْلِ هَذَا أَوْ أَثَارَةٍ مِّنْ عِلْمٍ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ -٤-


Kaidah hamzah washal

1. Terdapat di awal beberapa isim yang telah disebutkan di atas, contohnya: ibnun, ibnatun, imra-atun, dll.

Baca Juga : Jamak Muannats Salim

2. Terdapat di awal fi’il amr (fi’il madhinya terdiri dari tiga huruf), contoh:

اُكْتُبْ = uktub = tulislah!
اِسْمَعْ  = isma’ = dengarlah!
اُدْرُسْ = udrus = belajarlah!

3. Terdapat di awal fi’il madhi yang terdiri dari lima huruf, contoh:

اِحْتَرَمَ = ihtarama = menghormati; memuliakan; menghargai
اِنْطَلَقَ = inthalaqa = pergi; berangkat

4. Terdapat di awal fi’il madhi yang terdiri dari enam huruf, contoh:

اِسْتَخْدَمَ = istakhdama = mempekerjakan
اِسْتَسْلَمَ = istaslama = menyerah

5. terdapat di awal huruf ta’rif, yaitu al (ال )

Baca Juga ; Tashrif Lughawi dan Istilahi